Senin, 29 Mei 2017

Puasa Ramadhan

Ramadhan come again. Alarm nya yaitu iklan sirup marjan yang seolah-olah telah menjadi hal yang lumrah disaat akan mau bulan puasa.

"Kalo marjan udah tayang gini, ramadhan sudah dekat!"

"Gini nih kalo mau ramadhan, iklan sirup udah merajalela"

Eh pasti ada yang kaget kenapa gue tumben-tumbenan nulis? Biasalah karena gue juga manusia biasa, yang terkadang menekuni sesuatu namun pasti ada males malesannya. Ditambah kemaren itu akhir-akhir semester dua kemaren, yang namanya ujian lah, UKK lah, jadi gak sempet update blog lagi. Blog nya ada sih gue samperin, sembari melihat statistik. Ternyata oh ternyata postingan review pomade yang gue tulis itu masih diperingkat atas dalam daftar tulisan gue yang paling sering dikunjungi. Kayaknya konten review maknyus juga nih buat jadi bahan postingan. Tapi untuk kali ini gue gak punya pomade baru yang bisa gue buat reviewnya di blog, entar deh. Selain pomade, gue juga review buku-buku yang gue baca. Semoga review pomade dan buku di blog gue ini terus berlanjut.

Balek lagi dah ke ramadhan banyak iklan sirup tadi,

Gue berpikir, sampe kapan ya iklan sirup marjan akan menemani pra ramadhan di negeri ini? Sesekali gue berpikir iklannya gak marjan mulu deh, iklan pocari sweat aja gimana? Kan lumayan tuh lihat minuman bening seger, terus bisa lihat cewek jepang yang bening juga astagfirulloh puasa. Tapi kalo di indonesia marjan ya, kalo di luar negeri pra puasanya ada iklan apa ya?

Ramadhan 1438 H. Ramadhan di umur gue yang ke 17.

Kemaren aja, pas hari jumat (26 Mei 2017) entah kenapa gue tidak merasakan hal-hal yah wah lagi dalam menyambut bulan ramadhan. Rasanya antara bulan ramadhan mau datang dan enggak datang. Kalo dulu tuh ya gembira banget lah kalo nyambut ramadhan, keinget dulu beli banyak petasan sama kembang api buat nyambut ramadhan, padahal malamnya itu baru mau mulai taraweh belum masuk bulan ramadhan, saking senengnya. Sebuah euforia yang berbeda kalo dipikir-pikir sekarang.

Sekarang? Yang jelas gue udah enggak tinggal di rumah yang lama lagi, udah pindahan. Sekarang gue udah tinggal di salah satu kompleks di kota gue. Menurut gue, ada banyak perbedaan tinggal di rumah lama sama yang dikompleks ini, apalagi saat bulan ramadhan. Entah di komplek gue aja atau ada yang kek gini, jumlah anak-anak yang sebaya dan seumuran dengan gue itu enggak ada, enggak ada. Cumannya ada setahun dua tahun diatas gue. Enggak masalah lah, ini soal bagaimana kita beradaptasi dengan lingkungan yang baru.

Apa aja perbedaan yang terjadi di bulan ramadhan kali ini sama sebelumnya?

Dulu: Penyambutan bulan ramadhan yang asyique. Beli petasan beli kembang api, bulan ramadhan belum aja masuk udah hura hura.
Sekarang: Hambar, biasa saja. Bulan ramadhannya dirumah aja sambil duduk-duduk, mainin hape, cek notifikasi di hape.

Dulu: Kalo mau tarawehan, gerombolan anak-anak sebaya sama gue manggil "tarawehaan yokkk tarawehaan" mendengar itu seketika gue langsung ambil wudhu, ambil sarung, pasangin dileher, sambil megang buku agenda ramadhan. Cuss.
Sekarang: Boro-boro ada yang ngajakin, malah gue pergi sendiri, ngibrit sendiri ke masjid. Buku agenda ramadhan? Yeay itu buku sudah tidak ada lagi. Alhamdulilah, males banget ngisi buku itu sekarang. Entah buat apa gunanya, palingan di paraf doang.

Dulu: Bangun sahur, gue paling susah banget. Susah sesusahnya. trik oleh nyokap buat bangunin gue? Dah imsaaaaaaakk, gue langsung bangun, eh padahal belum imsak. Kan kesel. Mana natap nasi aja kagak keliatan, abis sahur langsung tidur, ga peduli itu perut masih berisi, sholat subuh aja banyak yang ketinggalan.
Sekarang: Alhamdulillah, entah gue yang niatin sendiri, malah kini gue yang bangunin nyokap. Dan gue bangun sebelum jam sahur. Sholat subuh? Alhamdulillah mulai gaada yang tinggal, satu dua masih ada sih.

Dulu: Puasa ramadhan dirumah bisa dibilang rame, masih ada bokap dan abang. Dirumah kompak dan lengkap deh berlima orang. Gak bisa diungkapi deh.
Sekarang: Bokap udah gak ada lagi, abang lagi di jogja kuliah. Dirumah tinggal gue, nyokap, dan adek. Biasanya sahur sama buka nya rame, eh sekarang tinggal dikit. Ada sesuatu yang ganjal yang, namun gue berusaha untuk berlapang dada.

Dulu: Dulu itu seringlah abis sahur dirumah, langsung shalat subuh berjamaah di mushala, abis itu pergi jalan-jalan santai alias marathon sesama temen dekat rumah. Gak hanya itu aja, amunisi yang kita bawa lain dan tak bukan yaitu mercon, petasan. Sembari jalan ambil korek idupin mercon. Duaarrr. Tak jarang banyak warga yang masih tidur terjaga oleh aksi jahil kami. Pernah suatu ketika orang yang punya rumah, seorang nenek-nenek, keluar dari rumah dan memarahi gue sama temen-temen. Alhasil mau gak mau kami harus pergi di sekitaran rumah nya. Yaiyalah dianya marah mercunnya dilempar ke beranda rumahnya. Gak kebayang ya dulu jailnya. Terus waktu itu, ada anak tetangga gue yang ikutan marathon abis shalat subuh, jadi dianya lagi megang mercun, terus dibakar sama dia, duaarrrr, mercunnya kagak dilempar cuman dipegang bengong, ngapain siih! Alhasil tangannya jadi memar membiru gitu, dek..dekk..kalo udah gini ya nangis deh ujung-ujungnya.
Sekarang: Abis shalat subuh dirumah, cus langsung tidur.

Dulu: It's really fun to do an antimainstream activity pas di rumah lama. Iya rumah gue yang lama enggak di perkampungan juga sih, letaknya ditepi jalan. Namun ada banyak aktifitas yang kita lakukan sembari menunggu adzan magrib (istilah beken nya saat ini ngabuburit). Mulai berenang di sungai, sepedaan (sampe balap balapan gitu), maen bola bareng yang gawangnya terinspirasi oleh sendal jepit, maen layangan yang kalo putus ngejernya seru banget. Banyak gitulah, ya maklum waktu itu masih bocah dan temen sebaya gue masih banyak enggak kayak sekarang.
Sekarang: Lah sekarang, gue lebih banyak menetap dirumah. Karena gue sekarang udah bertempat tinggal di komplek, jadi rasio buat main kayak dulu itu udah jarang banget, banget nya pake kali. Lagian usia sama temen-temen disini udah enggak mendukung lagi. Ini faktor waktu, enggak selamanya elo bisa berkutat dengan ria nya masa kecil lo. Ingat umur udah berapa, kalo udah ingat udah bahagiain ortu apa belum, kalo udah udah ada calon, kalo udah buruan jangan kayak kasus Raisa sama Keenan, yang akhirnya Raisa lebih memilih Hamish yang lebih dulu kontek dan bilang ke ortu nya Raisa buat ngelamar anaknya. Gak kebayang bagaimana perasaan Keenan yang enggak tau tau ditikung, seperti yang kita lihat kemaren, Valentino Rossi saat race GP di Le Mans, udah hampir lap-lap akhir, namun akhirnya ditikung oleh Vinales, dan yang paling ngenesnya Rossi malah jatong. Perasaan Keenan pasti gitu. Duh. Sakit. Sabar abang gue :'(

Ramadhan yang berbeda cerita setiap tahunnya. Ya itu yang gue alami. Tapi itu semua enggak akan menjadi masalah serius bagi gue dan gue akan jalani seperti biasa. Cuman gue mengaggap bahwa perlahan-lahan apa yang kita rasakan dulu lama-kelamaan akan hilang. Seperti lagunya Noah - Semua Tak Sama.

Ramadhan kali ini gue nulis beginian, apa yang terjadi ya pada tahun besok?

Akan ada saatnya dimana lo megang mercun tapi lo gak berhasrat lagi buat maeninnya. Ada saatnya lo akan ngabuburit dengan hal-hal yang lebih "quite", berdiam diri dirumah, dan memikirkan "jodoh gue sedang apa ya". Lo sudah gede, enggak bocah lagi. -Muhammad Afif

Lubuk Basung, 29 Mei 2017,
Calon Maba tahun 2018
Share:

7 komentar:

  1. sepertinya semakin dewasa semakin biasa mas, kalau dulu aku juga pas masih kecil suka maen petasan, abis sahur jalan-jalan keliling kampung, sorenya ngabuburit sambil maen bola.

    NAh sekarang udah gede, abis sahur tidur sampai sore tetep aja diem di rumah, ya karena udah ada gadget yang membuat kita lupa rasanya main keluar rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Santo tidur terus seharian sampe buka. Secara tidurnya orang berpuasa ibadah. Terus ibadah tiap hari..hehe

      Hapus
    2. Terkadang rindu juga puasa ramadhan si saat kecil, tapi ya mau gimana lagi~

      Semangat puasa!

      Hapus
  2. Sebelumnya aku beberapa kesini ganti template lagi ya, Mas ?
    aku pernah pake template ini tepat di Ramadhan tahun kemarin :)

    Makin kesini memang banyak perubahan, seriring umur yang bertambah pola pikir pun berbeda. Terkadang suka kangen masa kecil saat Ramadhan. Terkadang ingat, kemana temanku yang dulu selalu bareng, malahan ada juga yang tak ada kabar sampai sekarang :)

    Aku rasa sekarang lebih praktis saat ada gadget pintar. Terutama bisa tadarus dimana saja, karena bisa instal Al-Qur'an di smartphone. Intinya banyak cara untuk memanfaatkan waktu ya, Mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas ganti template lagi, kemaren ganti ke template bawaan blogger yang baru, namun entah kenapa error aja gitu tiba-tiba. Jadi sercing lagi dan akhirnya dapet template yang minimalis ini.

      Hapus
  3. Lumayaaan tapi masih bertiga. Nggak sendiri2 amaat. Titip doa untuk ayahnya ya. Semoga puasa ini dapat berkah dan dia jadi seneeng. Yuhuuu! Selamat berpuasa! \(w)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha emangnya puasa saat ini lagi sendirian bang? Makasih bang :)

      Aminnnnn

      Hapus

Komentar disini mah gak banyak aturannya, setelah baca kasih komentar ya. Supaya gue lebih semangat lagi buat nulis! Hehe

-Muhammad Afif