Selasa, 25 Oktober 2016

Enaknya Maen Twitter Itu

Gue kenal twitter itu sudah beberapa tahun yang lalu. Gue lupa tahunnya, mungkin ada yang tau ini tampilan twitter tahun berapa?

twitter disaat gue belum ngerti apa itu RT

Pada saat itulah, gue kenal dengan si burung biru ini. Awalnya, tau nama twitter itu ketika gue liat gambar jejeran logo social media, yang waktu itu gue cuman punya Facebook. Disana gue ngeliat satu dari sekian banyak ikon media sosial, namun mata gue tertuju ke ikon burung biru twitter. Logonya unik, ini kenapa bisa burung yang jadi logonya, apa kaitannya. Tanya gue dalam hati. Nah lambat laun gue jadi tau kenapa twitter menjadikan burung biru menjadi ikonnya, karena platform social media ini memiliki wadah bebas berekspresi bagi penggunanya, cuman 140 karakter, bisa curhat, bisa seneng, dan bisa juga sedih, bisa juga buat ngeluapin amarah. Eits jangan ditiru.

Rasa penasaran tersebut akhirnya terbayar dengan gue membuat akun twitter. Masuklah gue ke ranah bebas berekpresi 140 karakter ini. Pertamanya gue bingung mau ngapain, gue belum paham twitter pada saat itu. Mau gak mau gue haus otak atik ini twitter satu per satu.

Terlihatlah bagi gue ikon yang satu ini

telor

Ett kok ada telur. Ini telur kok bisa ada di twitter. Oh kiranya ini adalah telur burung twitter tadi. Karena kita baru saja membuat akun baru jadi ibaratnya akun kita ini ibarat sebuah telur, yang akan segera menetas menjadi profile picture kita (eh di twitter namanya ava, avatar). 

Satu per satu gue kenali setiap bagian twitter ini. 

Dan satu hal lagi yang dulunya gue gak ngerti dari twitter. Ada salah satu akun yang gue follow, lalu twitnya mampir di timeline gue, "RT@ABCD: BLA BLA BLA"

Hmm itu maksud singkatan RT apaan ya? Gunanya buat apa? Pada waktu itu gue belum bisa mencari apa itu RT dan fungsinya. Udah banyak bener yang ngetwit menggunakan istilah tersebut. Akhirnya setelah beberapa hari, gue tau apa itu RT. Duh, ternyata singkatan dari retweet. Retweet yang gunanya mengutip ulang twit dari seseorang yang kita follow. Gue kira RT itu pak RT terdekat yang ngetwit. Asoy bener ya gue waktu pertama kali kenal twitter.

Tapi perubahan twitter dari pertama kali muncul 2006 sangat drastis ya, contohnya aja tahun sekarang:

twitter masa kini

Alhamdulillah udah menjadi pengguna twitter selama 4 tahun. 2012-2016. Di fase-fase awal, seperti yang gue ceritain diatas, gue ibarat masih terseok-seok di dalam ruangan yang mati lampu. Masih menerawang dan meraba-raba apa aja yang bisa dilakuin oleh twitter. Rentang 2013-2014, mungkin gue udah fasih sama socmed mikro blog ini, namun gue merasa ada kesan alay dalam diri gue, maksudnya dalam akun twitter yang gue pake. Entah itu nama akun, username, atau pun twit-twit gue. 

Sengaja gak gue perlihatkan, karena itu adalah aib sendiri. Gak, nggak kok. Guenya aja yang lupa tentang kealay-an gue waktu dulu itu. Abisnya sih lupa screenshoot. Dulu aja gue gak tau apa itu screenshoot.

Saat rentang 2015-sekarang kayaknya titik balik semuanya. Gue udah memahami semuanya. Gue udah menghilangkan kealay-an gue, mulai dari hal apapun. Gue udah unfollow akun-akun gaje yang dulunya gue follow, karena dulunya gue cuman mencet-mencet follow aja. Gak karuan gitu

Tapi sayangnya, udah 2016, tapi jumlah followers gue masih belum bisa mengimbangi jumlah total tweet gue. Perlahan sangat lambat, baru ratusan. Um gak papa lah. berapapun jumlah followers, yang penting guna twitter itu ya, BERKICAU! Hoaah.

Twitter, cepat dan singkat.

Ya karena itulah gue menyukai platform ini. Apalagi di tahun 2016 ini, isu-isu yang sedang hangat nan mendunia, tinggal buka twitter, langsung dapet dah tuh informasi. Ada tweet bermanfaat, pengguna saling retweet, dan hal tersebut berulang-ulang hingga tweet tersebut tersampaikan ke seluruh dunia.

Enak ya maen twitter itu...

Ada beberapa hal keunikan dari twitter yang gue tangkap, twitter membuat gue nagih, ketagihan, terasa nikmat dan enak ketika jemari ini mengetik untuk bikin twit.

Enaknya Maen Twitter Itu ketika:

1. Tweet di retweet hingga puluhan, ratusan bahkan ribuan kali. Akhirnya tweet tersebut bisa sampe ke seluruh pengguna twitter di dunia. Apalagi tweet aslinya lo yang bikin. 

2. Kicau sesuka hati 140 karakter, dulu sih mungkin ribet, pake app kayak uber social aja. Tapi sekarang udah gak lagi.

3. Di twitter banyak akun-akun yang di setiap tweet nya ada unsur ngelucu dan informatifnya juga. Misal kayak akun @daraprayoga_ @bayu_joo @satriaoo yang dua diantara 3 akun ini adalah penulis buku. Sering di twitnya ada unsur komedi dengan sudut pandang yang berbeda gitu. Kadang baca tweet mereka membuat gue ketawa sendiri saat tweetnya nangkring di timeline. Duh, kalian buat gue gak bosan untuk scroll-scroll twitter.

4. Beda dengan Facebook jika berkomunikasi lewat chatting, kalo di Twitter, komunikasi terjadi karena percakapan/conversation yang di tweet oleh pengguna, bisa juga sih lewat direct message, namun lebih enak lewat percakapan begini. Rasanya ngetwit itu lezat, bikin nagih. Ah susah dah gue jelasinnya. Tanya aja sama yang udah punya twitter dan kerjaannya ngetwit tiap hari karena ya itu tadi, nagih.

5. Kalo ada tweet yang nantinya mau kita baca lagi, bermanfaat, kayak quotes atau apalah, bisa di klik favorite dulu (dulu logonya bintang sekarang love). Ntar tersimpan sendiri di tab favorite. Jadi gak perlu nyari-nyari user yang ngetwit. Asik kan?

6. Makin banyak jumlah tweet, makin semangat ngetwit. Apa cuman gue yang gini?

7. Twitter itu asik, udah.

Bisa jadi twitter saat ini menjadi salah satu media sosial favorite gue. Kadang ya, jikalau ada waktu senggang misalkan saat jam kosong di sekolah, gue cek tl di twitter, ya sekedar cek apakah ada berita terbaru atau baca-baca tweet aja. 

Satu hal yang identik dengan twitter, ringkas dan padat. Lo diharuskan untuk menuliskan tweet dengan 140 karakter, dan harus memilah-miliah kata dulu supaya pas dengan limit karakternya. Jadi, twitter adalah social media yang membuat kita berpikir cepat dan tanggap, dan cepat untuk menuliskan tweet e ke e to the point.

Semoga Twitter tidak hilang ditelan masa, walaupun teknologi, khususnya media social udah banyak yang berkembang, tidak membuat twitter kehilangan identitas utamanya sebagai wadah mikroblog.

Hidup Twitter!
Hidup ritwit!
Hidup trending topics

Sudahkah kalian ngetwit, hari ini?
Share:

45 komentar:

  1. Hai, Afif (asal manggil nama orang). Salam kenal yaaa.. aku member BE juga. Btw, sekarang aku udah gak aktif di twitter. dulu itu sekitar tahun 2010-2012 gue anak twitter banget hahaha, tapi skrg twitter udah enggak sepopuler dulu. Sekarang orang lebih seneng sama sosmed berbasis gambar kayak instagram sama snapchat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai kak Fuji Astyani. Eh begitukan namanya? :D

      Twitter masih populer kok kak, cuman tergantung sama orangnya aja. Bagi gue twitter itu unik, beda dari yang lain. Hmm Instagram juga enak.

      Hapus
    2. BE masih adakah? cara gabungnya bagaimana ya???

      hehe, maaf, gagal fokus

      Hapus
  2. yang bener-bener gue suka dari twitter itu para penggunanya punya ciri khas masing-masing.
    sangat bisa di bedakan mana pengguna facebook dan mana pengguna twitter.
    kebanyakan orang2 facebook humornya receh,
    kalo twitter humornya elegan.

    Walaupun twitter sudah mulai ditinggalkan tapi twitter masih menyisakan segilintir akun yang sangat menarik :)
    salahsatunya ada akun @khairulleon , entah kenapa aku sangat suka akun itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Humor nya itu beda banget ye bang, twitter membuat orang menjadikan komedi dari sudut pandang yang berbeda. Ah twitter emang beda. Kayak tv one dong. Wkwkw

      gue juga suka akun @muhafif20. Yang punya akun ganteng

      Hapus
  3. Duh... Jadi inget gue pernah ngerasain akun gue pake Ava Telur itu. hahahaha. Ternyata, kalo dipikir udah lama juga, ya, gue punya twitter.

    Ya, meskipun sekarang Twitter nggak sehitz dulu, tapi tetep kok. Gue suka dengan 140 karakternya. Karena, setiap mau ngetweet harus mikir dulu. Nah, kalo di twitter cuman ngetweet singkat selow aja.

    Tapi, kalo di FB terlalu singkat buat wall-nya. Kok aga gimana gitu, ya. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Twitter sama Facebook. Sama-sama mempunyai kelebihan. Namun kalo soal "kesederhanaan" dan "kesimplean" twitter jagonya pange :D

      Hapus
  4. haha, itu tampilan tahun 2010 kayaknya. oh iya, bayu joo kayaknya juga bentar lagi nerbitin buku kayak oka dan satria. satu circle kan mereka. haha :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya kah? Gue harus PO nih bukunya Bayu Joo. Humor-humornya elegant abis

      Hapus
  5. twitter makin asik soalnya ada twitter analyticnya, jadi bisa tau reach tweet kita.. tapi aku udah nggak pernah make twitter lagi, kecuali untuk ngecek trending topik.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buka lagi twitternya, dan kembali ngetweet ria! :) Jangan cuma liat trending topic aja hihihi

      Hapus
  6. Pip... Sempet lah dipi ninggalin twitter utk bbrp lamanya, pakum gitulah istilahnya. Tapi skrg mulai rada sering lg, bnyak temen jadinya asyik jg main twit. Klo ga ada feedback sepi euy.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gaada feedback yang datang, ngoceh sendiri aja mbak dipi. Bahas sesuatu. Ntar kalo ada yang tertarik dg pembahasan kita pasti ada yang mensen

      Hapus
  7. Gua sih secara pribadi lebih seneng berkicau di Facebook, karena nulisnya bisa panjang wkwkwk. Udah punya Twitter sejak tahun 2011, tapi gua ga pernah ngalamin tuh, tweet gua di-retweet sampe puluhan atau ratusan wkwkwk. Btw gua denger Twitter mau tutup ya? Bener ga tuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diretweet mah gapenting bang,. yang penting itu ngocehnya hehe :p

      Ha? Gak salah info tuh bang?

      Hapus
  8. Jadi nginget2 lagi, waktu itu daftar twitter pertama kali pas tahun brp ya.. Hehehe
    Skrng saya udh jarang banget maenan twitter.. Udang banyak sarang laba2 dimana-mana pasti.. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake vacuum cleaner kak buat berisihin sarang laba-laba di twitternya :p

      Hapus
  9. Twitter itu memang asik, gue juga awalnya gitu gak ngerti sama sekali, taunya retweet doang dulu.

    Kalo sekarang sih menikmati banget ngetweet ngalor ngidul gak jelas ahaaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whatever you want to tweet, tweet now. Wkwkw

      Hapus
  10. twitter masih menjadi salah satu medsos paling asik buat gue. kalau gue sih dari tahun 2010 udah nyobain, pas piala dunia 2010 itu.. terus lupa password, gue buat ulang.. wahahaha. titter di zaman-zaman 2011-2013 itu emang yang paling enak dan seru sih gue bilang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. 2016 gak kalah enak juga kok bang jev, kembali lah ke dunia twitter :)

      Hapus
  11. Yaps bener banget. Twitter gudangnya informasi, bisa ngilangin jenuh juga.

    Btw, aku juga sering ngelove twit yg favorit. Ntar kalo ada waktu kosong, baru deh buka tab likes dan dibaca baca hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat dibaca-baca lagi disaat kita butuh hehe :))

      Hapus
  12. Gue termasuk user lama twitter, dari tahun 2009 dan masih main sampe sekarang karena cepetnya arus informasi yg didapat via twitter. Kampretnya temen2 gue selalu heran tiap liat gue buka twitter dan nanya, "lah, masih main twitter? Bukannya udah sepi?" Nah ini contoh orang yang main twitter cuma ngikutin trend, bukan ngambil sisi positif dari sosmed itu sendiri. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju banget sih sama yg ini

      Hapus
    2. Yang bilang twitter sekarang sepi itu pasti dia gak "masuk" di dalam kegiatan asik di twitter. Dan bahkan info-info terbaru contohnya saja tentang pilkada DKI cepet banget beredarnya di twitter. Ini bukti kalo twitter masih prioritas orang dalam membagikan sebuah info

      Hapus
  13. Gw sngat setuju klo twitter itu gudang nya informasi...
    Bnyak kreator2 lokal di Indonesia yang dbesarkn oleh twitter..
    Fiturnya yang elegan dan nggk ribet itu cocok buat orang2 yg sibuk sperti kita ini.

    Dripada facebook yg mayoritasnya mulai dkerumuni bibit2 alay...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho kelihatannya sih begitu, namun gue juga pengguna Facebook. Masih update status namun dalam tolak ukur jarang :D

      Hapus
  14. Salah satu alasan kenapa saya masih setia sama twitter sejak 2011 adalah mudahnya mendapat informasi, hiburan, dan pendapat seseorang mengenai kejadian tertentu. Itu membuka wawasan yang luas. Nyatanya 140karakter tak mampu membatasi imajinasi penggunannya. Untung saja, dengan sepinya twitter dari makhluk-makhluk alay, sekarang twitter lebih menyenangkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di twitter sekarang, contohnya di 2016 ini. Banyak anak-anak muda kreatif yang membagikan apapun itu yg berisikan hal-hal positif. Apalagi konten konten humornya yang sangat sangat membuat perut ini sakit :D

      Hapus
  15. Wah bahas twitter. Gue cinta banget nih sama sosial media satu ini, tiap hari buka. Gue main twitter dari 2011 tapi tbtb ke suspend akhirnya aktif lagi di tahun 2012. Susah seneng , ketemu banyak orang2 hebat lewat twitter. Twitter mengubah segalanya lah pokoknya. HIDUP TWITTER! Btw, salam kenal, ya! hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Twitter itu menyenangkan. Salam kenal juga kak deyaa :)

      Hapus
  16. Dulu gue aktif banget maen twitter. Tapikarna temen-temen udah gak ada yang pake, akhirnya twitter cuma gue pake buat share pstingan blog. Kangen ya :))

    -jevonlevin.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti twitternya udah banyak sarang laba-laba ya. Haha kidding neh.

      Mengapa gak kembali ngetweet aja?

      Hapus
  17. 2012-2013 gue termasuk pengguna twitter yang aktif, karna saat itu warga twitter sedang demam selebtwit. gue coba ikut-ikutan ngetwit gegalauan yang bikin baper, dan menghasilkan 300an followers. berkat twitter, gue bisa dapet temen baru. pokoknya nggak terlupakan lah saat timeline berisi #FF(follow friday) tiap hari jumat. seru!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya gue lupa nambahin serunya dulu #FF :D, lumayan lah dapet beberapa follower dulunya kalo make hestek #FF :p

      Hapus
  18. aku juga awal make twitter dari kisaran tahun 2012, saat itu masih ga ngert gimana cara makenya. Twitter itu aku gunakan untuk ber-fangirling-ria tentang artis-artis korea. jadi isinya cuma percakapan ku sendiri ke idola, tanpa pernah di bales. seiring berjalannya waktu, akupun taubat dari segala macam bentuk penidolaan itu, dan itu artinya juga aku berhenti main twitter.
    tahun 2015 aku coba buka lagi akun twitter ku, tlnya udah nggak bisa diselamatin lagi. banyak spam nggak jelas, karena kelalaianku dulu yang suka asal klik follow.
    mau bikin akun lagi males deh jadinya.
    tapi setelah baca postingan ni kayaknya aku pengen bikin twitter lagi deh,
    eh mending IG atau twitter ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha dulu gue juga gitu. kirim mensen ke idola, ya gak pernah dibales. itulah nikmatnya :D

      Dua-duanya seru kok, bikin lagi aja, dan jangan lupa follow @muhafif20 ya :p

      Hapus
  19. Kalo main twitternya ydah lama banget, sekitar tahun 2011 ke bawah, agak miss logika sama logonya. Soalnya logi awal2 twitter bukan burung, tapi masih pake huruf 't' doang :)).

    Kenapa orang suka main twitter? Ya karena twitter simple, ringkes nggak bertele2 kek sosmed lain, makanya bisa bertahan lama hehehe.

    BalasHapus
  20. Wih, anak Twitter lama nih. Tahun 2012 ya, beda 2 tahun sama gue. Iya, gue 2010. Lebih tua lagi. Muahaha. Zaman kejayaan SPBU. Tau gak? XD

    Sekarang kalo di Twitter udah gak follow akun-akun lucu. Twit mulai banyak yang garing gitu. Gue follow yang satu aliran aja. Ya, bahas kepenulisan atau blog. :D

    BalasHapus
  21. Waaaa Afif pecinta twitter ya? Sama dong!

    Nggak tau kenapa, aku juga cinta banget sama twitter. Dulu pernah hiatus beberapa bulan sih. Habis nggak tau juga mau ngapain di twitter. Tapi emang enaknya di situ tuh buat ngoceh. Apa aja. Apalagi kalo ada temen yang punya celotehan sama. Nyambung banget deh pasti!

    Twitter itu seru, ya!

    BalasHapus
  22. enak dong make twitter wwkwkwk rame juga

    BalasHapus
  23. waah..
    ternyata fans twitter juga
    twitter jauh lebih ringan sih dari pada facebook atau yang laen2nya...
    btw, gua lebih suka tampilan twitter dulu dari pada skarang
    lebih khas dulu gitu deh..
    skarang kan udah simplify gituh..

    BalasHapus

Komentar disini mah gak banyak aturannya, setelah baca kasih komentar ya. Supaya gue lebih semangat lagi buat nulis! Hehe

-Muhammad Afif