Selasa, 14 Juni 2016

Secuil Cerita di Ramadhan 1437 H



Ada yang bilang:

"Makin tahun, makin bertambah umur, makin gede, dan disaat bulan puasa, keseruan itu perlahan-lahan menghilang, dan tidak menyenangkan lagi."

MRCI

Sebelumnya gue ingin mengucapkan syukur kepada Tuhan YME yang telah memberikan gue kesempatan untuk dapat menikmati suasana ramadhan tahun 1437 H...


Bulan yang selalu diimpi-impikan oleh seluruh umat muslim diseluruh dunia. kembali menyapa kita semua. Dengan pertanda kembalinya momen-momen buka puasa dan sahur pada subuh hari menandakan bulan yang penuh berkah ini come back. By the way, ini ramadhan ke 16 kali selama gue hidup di dunia.

Di saat gue bayi, gue pasti gak tau kalo ada bulan suci ramadhan. Ya pasti lah kerjaan gue cuman nangis sama nyusu doang. Mungkin waktu itu mama direpotkan antara puasa dan tidak puasa. Karena mungkin ya sesudah gue lahir gak mungkinlah langsung puasa

Di saat gue balita, satu step diatas yang tadi. Gue udah bisa jalan, eh atau mungkin masih merangkak kali ya. Gue dikala itu kalo gak salah udah mengenakan pempers/popok, yang gue pikir-pikir sekarang kalo gue make itu; Geli! Nyokap pernah bilang kalo dulunya gue pas mau dipasangin pempers, guenya ketakutan dan lari-lari kesana kemari. Haha ngakak juga ya kalo dipikir-pikir gue dulunya. Ngomongin ramadhan pas balita, mungkin beberapa orang sering nyebut ramadhan di deket gue, namun sih gue gak terlalu peduli dan masa bodo gitu. Yang gue pikirin pas balita itu mungkin main kesana kemari, menghindari pempers! HAHA

Di saat gue anak-anak. Sumpah, ini the best ramadhan experience and moments ever! Banyak sekali momen momen bahagia, konyol, absurd, gaje, dan apadah banyak kali lah. Mulai dari nyatet buku agenda ramadhan tapi nyontek temen, pas orang sujud kita-kita keluar, keluar buat jajan kerupuk kuah, pas siap shalat subuh kita jalan pagi sama sama, mainin mercun, dan nunggu/ngabuburit main sepeda dan akhirnya cape pas nyampe dirumah. Ramadhan terbaik gue ya pada masa ini. Gue bisa melakukan hal apa saja, gue bebas untuk mengeksplor hal-hal yang belum gue lakukan dan gue senang melakukannya sebagai bocah SD. Gue merasa pada masa ini kita emang harus gini, main main keluar, hujan-hujanan, dan kotor kotoran. Gue ingat waktu dulu, sebelum puasa sih, gue main bola ke sawah sama anak deket rumah gue, sorenya kita janjian untuk main bola bareng. Awal main sih sawahnya belum kotor amat, gak sedikitpun lumpur naik ke baju, tapi kalo udah hujan, lo bayangin aja itu lumpur udah sampe ke kepala! Tubuh gue diselimuti lumpur, but i feel happy to do that, this is one of many activity i can do when i was chilhood. Gue merasa seneng walaupun nantinya pas dirumah kena ceramah oleh ortu.

www.kaskus.co.id

Ondeeeh, iko lah main ka sawah lo, mandi capek, my mother said. HAHAHA

Namun, pasti tak mungkin gue hanya menetap di satu titik saja karena waktu terus berjalan. Dari tahun ke tahun, gue secara gak langsung "lari" dari satu step sebelumnya. Gue mulai meninggalkan aktifitas konyol tadi, gue udah memikirkan umur gue, gue mulai merubah sikap gue, gue mulai memikirkan cara menjadi ganteng, gue pun mulai meminang Pevita. Halah.

Secuil Cerita di Ramadhan 1437 H kali ini, gue mau nulis tentang perubahan yang terjadi pada diri gue dari tahun ke tahun, khususnya pada masa ramadhan. Something has change, dari yang dulunya melakukan aktifitas absurd nan konyol seperti yang dilakukan bocah lainnya, kini gue mulai merubah sikap gue menjadi lebih kalem lagi. Yang dulunya suka teriak teriak pas main mercun, kini gue gak main mercun lagi, tapi kalo maen dan jalan bareng sama kamu aku mau. Yang dulunya gue itu keluar terus pas orang-orang lagi khusyuk tarawehan, keluarnya pas orang lagi sujud lagi, kini gue udah salat taraweh sampe siap. Ya, memang begitu, perubahan harus ada di setiap diri individu, tentunya perubahan ke sifat yang lebih positif lagi. Good Pip!

Dan gue mau cerita tentang ramadhan tahun ini. Perubahan. Ya gue merasakan hal yang berbeda dari ramadhan tahun ini. Banyak sekali hal-hal yang pada ramadhan tahun sebelumnya gue masih merasakan dan gue temukan. Gue rasa ramadhan dari tahun ke tahun itu gak seru banget. Kenapa gue bilang gak seru? Ya karena yang telah gue bahas diatas tadi, gue gak bisa melakukan hal konyol yg membuat gue bahagia kayak dulu lagi, mengingat umur lah gue. Masak iya gue ngelakuin hal yang udah gak pantas gue lakukan sebagai orang yang akan memasuki tahap dari remaja ke dewasa. Ramadhan kali ini terasa gak ada wah nya menurut gue, gimana ya, susah juga jelasin "gak wah" tersebut. Pokoknya ada sesuatu yang hilang, tak seperti biasanya, walau tidak tampak, kita dapat merasakannya.

Ramadhan 1437 H kali ini, gue sudah tidak mendengar lagi kata, "Dek, bangun sahur, ntar keburu imsak" yang biasanya sering diucapkan bokap kepada gue saat ia masih ada dulu. Kini ia sudah tiada, gue merasakan ramadhan kali ini tanpa ada seorang bapak. Ini momen yang paling berbeda dan gue merasakan kehilangan. Kalo dulu kita lengkap tarawehan bareng berlima orang, sebelum abang gue kuliah di jogja. Kini ketika bokap gue udah gak ada lagi, dan abang gue udah kuliah di Jogja, tentunya gue, nyokap, dan adek saja yang pergi taraweh bareng. Tak lengkap lagi, ada sesuatu yang berbeda. Dan, pada lebaran nanti, disaat orang-orang dapat bersalaman dengan ayahnya, gue hanya bisa tabah untuk melihat itu semua. Walaupun gue gak bisa bersalaman lagi dengan bokap, tapi gue akan selalu kirim do'a buat beliau.

Well well and well, kadang kita gak begitu memperhatikan kalo waktu sangat cepat memacu kecepatannya. Waktu yang sangat cepat tentunya membuat keadaan tahun demi tahun selalu ada perubahan. Tapi yang jelas, perubahan itulah yang akan mengajarkan kita kalau kita harus merubah sikap ke hal yang lebih positif kedepannya, and be a strong guy, nice guy, and good habbit di setiap tahunnya.

Life changes so quickly, feeling greatfull to be around such wonderfull people to strengthen and growth with -Riley Keough
Share:

16 komentar:

  1. Kalau saya masih merasakan akan kelengkapan orang tua pada ramadhan kali ini :) semoga ramadhan selanjutnya juga begitu :)
    Memang kalau di sebut ramadhan tiap tahunnya semakin membosankan karena semakin beranjak dewasa kita semakin kehilangan keseruan bermain pada saat ramadhan seperti main petasan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamin semoga selalu rame ya puasa disana..

      gegara faktor umur gitu kayaknya bikin ramadhan tiap tahun gak seru

      Hapus
  2. Apip, kamu orang Padang ya? Urang awak kironyo. Hahahaaa

    Iyaaa bener banget. Aku juga ngerasain hal yang beda saat ramadhan di umur yang semakin lama semakin bertambah.Gabisa main petasan, nyatat agenda ramadhan, jajan pas waktu tarawih dll.

    Bapak kamu pasti udah bahagia di sana ya, Pip :))
    Sering kirim doa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo urang awak asli 100% hahaha :D

      Sekarang cuman bisa mengenang kebahagiaan saat kecil yang menyenangkan saat ramadhan :')

      Amiiin

      Hapus
  3. Jalan-jalan dulu, mampir di blog ane gan -> Beteer

    BalasHapus
  4. bener banget, waktu emang berlalu begitu cepat, nggak terasa umur udah mulai agak dewasa, perubahan sikap juga mulai gue rasain. tapi semakin tua makin gak asik ya momen" ramadhan ini, yang biasanya gue perang sarung pas taraweh, lah sekarang boro".

    keep writing :))

    BalasHapus
  5. bro follback dong, udah ane follow blognya, makasih.

    BalasHapus
  6. Setuju poin-poinnya. Ramadan dahulu lebih baik.

    BalasHapus
  7. Kerupuk kuah tuh apa sih? Wah gokil umur segitu udah mikir hal-hal beginian. Gue mah masih main mercon. Muahahaha \:D/

    BalasHapus
  8. wow menarik banget kak.. kalau ingin tahu tentang web gratis yukk disini saja.. terimakasih

    BalasHapus
  9. Mashaallah....
    Anyway, selamat bulan ramadhan!

    febiola-febby.blogspot.com

    BalasHapus
  10. Terima kasih atas informasinya min.. Ane Terbantu banget ^^

    BalasHapus
  11. Semoga bisa ketemu puasa lagi di tahun depan ya gan hehe

    Nonton film action
    Download film action

    BalasHapus

Komentar disini mah gak banyak aturannya, setelah baca kasih komentar ya. Supaya gue lebih semangat lagi buat nulis! Hehe

-Muhammad Afif