Selasa, 21 Juni 2016

Dilema Nentuin Buka Puasa Bareng

Salah satu hal yang bakalan sering dilakuin di saat bulan puasa, dilakuin rame-rame, bikin perut kenyang, tapi ya begitu, bayar sendiri-sendiri; BUKA PUASA BARENG. Buka puasa bareng biasanya dilakukan oleh sekelompok orang, bisa saja teman sekelas, teman kantor, sama keluarga, atau boleh juga sama mantan. Kontek lagi lah mantannya buat buka bareng, mana bisa nanti sempet silaturahmi, dan balikan lagi.

Namun satu hal yang sangat membuat hati gue kesel, bingung dan enggak tau lagi mau bilang apa. Satu hal itu dalam menentukan tanggal dan tempat. Kalo nentuin tempat gak susah amat sih, yang susah dan bikin kesel itu ya nentuin tanggal mainnya.

*Percakapan gue di grup line kelas gue*

"Eh kan udah puasa nih, buka bareng yok?"
"Yok"
"Yokkk"
"Ayoklaah"
"Ayok gue ikut, bawa temen yang cantik itu yah"

------

"Tanggal 23 aja yah?"
"Oke"
"Sip gue bisa tanggal 23"
"Atur aja deh"
"Eh gue gak bisa, gue mau pulang kampung"
"Si anu juga gak bisa juga tanggal segitu"

Tiba-tiba muncul aja perkataan kayak yang terakhir. Perkataan yang bikin gue bingung dan kesel aja buat nentuin kapan buka puasa barengnya. Apalagi gue sebagai ketua kelas dulunya, tentunya gue duluan yang ngajakin buka puasa bareng. Tapi, beberapa temen udah banyak setuju dan bisa ikutan, eh ada saja satu atau dua orang sebagai "perusuh" yang ada aja alasannya gak bisa pergi. Pulang kampung lah, sibuk lah, bilang buka bareng juga di tempat lain, dan masih banyak lagi alasan yang... argh, kalo alasan terus mah gak jadi aja buka puasa barengnya.

Misalnya kalo gue tunggu teman-teman yang gak bisa dan punya alasan banyak tersebut sampe dia bisa, itumah keburu lebaran. Gue bukannya bermaksud untuk menghalang-halangi dia untuk pergi untuk urusan lainnya, tapi ini adalah acara kita sendiri, acara dari kita untuk kita. Namun yang pasti, ini cuman soal kesempatan aja sih, misalnya saja temen gue, tahun ini ada beberapa teman gue yang dulunya se SMP sama gue, namun pas SMA dia sekolah di luar kota. Tentunya yang di luar kota tersebut udah jarang ketemu dan bahkan jarang juga komunikasian, walaupun sekarang soal pesan mengirim pesan sudah berkembang pesat. Yang di luar kota ini pulangnya gak menentu dan kadang ini yang bisa menghambat dalam nentuin buka puasa bareng, tapi yang satu ini bisa gue toleran lah karena ya jauh. Tapi yang sekolahnya masih se SMA sama gue dan SMA nya gak terlalu jauh (beda sekolah) too much reasons to ignore. Huh, disini iman gue diuji. Puasa puasa..

sidomi.com

Dari sini kita bisa belajar, bahwa dalam buka puasa bareng juga bisa menilai seberapa bagusnya skill saling mengumpulkan satu sama lain. Maksudnya, yang di hari biasa jarang ketemu, jarang ngobrol setelah beda sekolah, dan udah lama gak ngakak bareng, bisa "dikumpulkan" dalam suasana buka puasa bareng.

Terhitung ya, biasanya gue ngajakin/diajakin buka bareng itu dalam sekali ramadhan paling banyak 3 kali. Entah itu buka bareng temen kelas, temen sepermainan, buka bareng pevita. Gue mah kalo diajakin buka bareng mah oke oke aja, kalo ada yang ngajakin buka bareng, gue bilang gini aja:

"Buka bareng yok, pip?"

"Ayoklah, atur ajalah, kan lo panitianya"

Tapi abis ngomong gitu gue garuk-garuk kepala sambil cekin dompet. Sabar ya dompet gue, ntar pas lebaran lo gue refill pake THR.

Tahun ini aja, kayaknya ada 4 kali buka puasa bareng. Dua yang udah di eksekusi dan tinggal dua lagi yang belom. Tapi ngumpulin buat orang yang mau ikut aja, masyaallah, susahnya minta ampun. But, i don't care. Yang penting selama dompet gue masih menyediakan pundi-pundi dan perut gue kenyang setelah buka puasa, lalu puasa gue menjadi berkah, gue bisa-bisa kalo diajakin buka puasa bareng.

Gimana? Ada yang mau ngajakin gue buka puasa?

Share:

24 komentar:

  1. Iyap, bener banget, susah banget ngumpulin orang-orangnya itu :D

    BalasHapus
  2. bukber, ya begitulah, capek yang nyediain tempat ya sama bayar bookingnya itu kalo ga dateng

    dulu bilang hari H bisa, ujung2 nya ga dateng semua. gimana ga ksel ya. diambil postif aja, anggap aja godaan,. jujur ngumpulin massa emang kudu pake rayuan ala MLM kwkwkwkw

    BalasHapus
  3. Kalo menurutku sih. Ya udah mao gimana lagi. Toh sebagai orang yang ngajak ngumpul kamu dah berusaha. Bisa jadi nih yang nggak mau datang itu emang punya kepentingan lain. Tapi bisa jadi nggak dateng krn nganggep acaramu nggak begitu penting. Biasanya sih gw tetep fokus sm acara dan fokus cma sm orang2 yg nganggep acaraku adl acara penting baginya. Ehm sorry malah curhat. hihihi

    BalasHapus
  4. Sipp bener banget tuh kang kalau tempat sih masih bisa di bilang gampang tapi kalau tanggal cukup susah nentuinnya karena kalau 2 orang bisa nya tanggal segini ehh yang lain bisa nya tanggal segitu, pokonya tiap orang bisa nya pada tanggal yang berbeda. Menurut saya sih solusi nya di kocok aja tanggalnya :)

    BalasHapus
  5. Aku pernah mengalami hal kayak gini juga dan ya ga masalah sih misal ga ngumpul semuanya. Yang bisa aja berapa, bikin kecil2an yang penting tetep akrab :))

    BalasHapus
  6. Emang susah ngajakin orang buat bukber, coba kalo mereka panitianya, pasti ngerasain deh gimana susahnya ngatur acara bukber.

    Gue bingung kalo banyak acara bukber, tiap minggu ada bukber dan bayarnya mahal, bisa 50 - 75, padahal kalo gue beli sendiri, cuma abis 20 doang.

    BalasHapus
  7. Yuk fif, buka puasa di rumah gue.. haha

    Emang iya sulit nentuin jadwal, udah kayak revisian aja. Haha
    Gue sampe detik ini belum ada buka bersama. Miris yak!

    BalasHapus
  8. Sampai saat ini alhamdulillah belum ada ajakan untuk bukber dari temen-temen :'D

    BalasHapus
  9. bner bat, bukber itu susah ngumpulin orangnya doank, ya termasuk gue juga yang agak susah buat bukber, soalnya kalo yang ngikut dikit jadi males ngikutnya gitu, kalo rame mah ayoayo aja dah..

    BalasHapus
  10. pada dasarnya semua orang pengen enaknya XD

    BalasHapus
  11. kita capek capek ngurusin dan pada akhirnya, ya begitulah tidak jadi ngadain XD

    BalasHapus
  12. Wuiiih asik nih dapet banyak undangn buka bersama. Muehehehe. \:p/
    Iya sih, enaknya itu bisa sekaligus reunian ke temen yang udah lama ga ketemu, tapi ya... duit langsung tekor. Muahahaha. :))

    BalasHapus
  13. Emm ... iya juga ya. Bukber seru tapi nentuin tanggalnya itu bikin, aku harus tabah dan gimanapun coba nyempetin. Apalagi kalo bukber sama tenen yang udah lama banget nggak ketemu. Disempet sempetin gimana pun caranya.

    BalasHapus
  14. sudah menjadi hal lumrah bro kalau mau ngadain acara buka bersama dengan alumni teman-teman kita pasti ribet diskusinya. kalau tempat berbuka sih biasanya emang gampang, tinggal tentuin aja tempat yang pas lalu booking deh. nah, bener katamu memang, yang susah itu nentuin waktunya. biasanya sih paling oke itu ditentuin pas weekend supaya semuanya ada jadwal kosong di hari itu. memang sih pasti ada salah satu teman kita yang bikin rusuh, tapi kalau aku yang jadi ketuanya mah mending lanjut aja. toh, ya mereka yang bikin rusuh satu-dua orang aja. mending lanjut tanpa kehadiran mereka daripada nanti ujung-ujungnya nggak jadi, ya nggak? tapi harus tetep diusahain lah biar bisa ikutan semuanya.

    oh iya, kemarin aku dihubungi sama maudy ayunda nih buat buka bersama sama dia. btw, mau ikut nggak? tapi resikonya ntar jadi obat nyamuk. gimana? mau nggak? hahaha

    BalasHapus
  15. Karena bagaimana pun, buka puasa bersama ini merupakan salah satu ajang silaturahim yang efektif sih.
    Oleh karena itu, banyak kalangan-kalangan sedar SD sampai rekan kerja memanfaatkan momen tersebut hitung-hitung mengakrabkan satu sama lain atau mungkin sekadar nostalgia masa lalu. Ehiya, jangan bawa-bawa masa lalu ah. Masa depan aja yang digandeng (lah?)

    Tapi, mungkin ini dia nih problematikanya, beberapa orang lebih memilih terima jadi ketimbang harus repot mengurus segala tetek bengeknya. Heu. Eh, tapi ada nilai positifnya juga sih, seenggaknya mereka yang terbilang gak bantu apa apa dalam mengurus acara tersebut sudah mau bantu untuk hadir meramaikan ya hehe.

    Ehiya, followed ya! Followers ke-73 disuguhin apa nih?

    BalasHapus
  16. Ternyata fenomena pance perkar buber ada di semua kalangan yah. Yang sabar ya fif, sang mantan ketua kelas. Kalo aku sih biasanya aku hubungi personal one by one, kalo lewat group pasti endingnya batal. Terus ekspektasinya seadanya orang aja. Yang penting kumpul, bahkan 2 orang doang, teteup harus jalan. Secara kalo pengen rame dan semuanya kumpul itu mustahil. Udah pad sibuk sama dunianya masing2 kan.

    BalasHapus
  17. Ayo bukber, ayo, ayo, terus mendadak pas deket hari H ada yang nggk bisa, ada acara apa, terus acaranya diundur. dan akhirnya lebaran. itu klise banget..berapa kali udah ngalamin yang kaya gitu hehehe, ya semoga aja di dua bukber sisanya lagi bisa lancar ya, broo

    BalasHapus
  18. Gue juga ngerasain hal yang sama, udah kesel aja sama segelintir orang yang mengancam ketidak jadiannya bukber. Kita udah panjang lebar mempersiapkan bukber itu, eh tiba-tiba ada yang nyempil keluar di group chat "Jangan tgl sekian dong, gue ga bisa" Ya kalo nunggu semua bisa, ya gak bakalan bisa-bisa.

    Malah gue pernah kejadian, ketika akan bukber, semua udah dibayarin pake uang temen gue (*untung bukan uang gue), ehh ternyata ada aja yang gak dateng beberapa orang, padahal udah dibayarin. Temen gue malah kesel-kesel sendiri deh wkwkwk.

    BalasHapus
  19. mungkin kalau buat pelajar yang masih satu sekolah, buka puasa bareng itu susah karena puasa sering jatuh di liburan sekolah. jadi, ada yang pergi ke sana lah.... ke sini lah.. apalagi kalau ngajak temen lama reunian buat bukber. itu kayaknya susah banget, ya. mungkin momen paling kampret adalah ketika udah mau bukber, ada 1 orang yang berhalangan lalu tiba2 yang lain juga ikutan lata berhalangan.

    BalasHapus
  20. Menurut gue bukber bukan hal yang worth it sih. Tp emang kesel juga kalo diajak buka breng tp pada susah. Ya maklumin aja, dia juga kan punya kpentingan dan tagung jawab laen nya.

    Wah mantan km pasti puyeng jd kordinator bukber.

    Gue pribadi gk terlalu pngen tiap bukber. Ribet, taraweh d masjid klewat, tadarus g kburu karna cpek dluan bgt pulang,

    kalo mau silaturahim mending ngadain galal bihalal aja tu skalian ya gk?

    BalasHapus
  21. yok buka puasa bareng pip *eh
    yang paling susah itu ngumpulin umatnya. kalau umatnya serius mau buka puasa bareng masih enak, tanggal bisa di tentuin bersama. harus banyak bersabar sih ya. kmrn pas bukber sekaligus reuni SMP seangkatan, yang datang cuman 60 dari total 200an orang-_-

    BalasHapus
  22. Terima kasih atas informasinya min.. Ane Terbantu banget ^^

    BalasHapus
  23. salam kenal,

    bener tuh, repot jadi kordinator hehe, berhubung temen ane udah pada diluar kota jadi susah ketemuan lagi

    BalasHapus

Komentar disini mah gak banyak aturannya, setelah baca kasih komentar ya. Supaya gue lebih semangat lagi buat nulis! Hehe

-Muhammad Afif