Senin, 14 Maret 2016

Makasih Ibu Pengawas

Selasa, 14 Maret 2016

Hari ini gue lagi dikamar sedang menggenggam hape, sekiranya jam pada saat itu sekitar pukul 8.35 WIB. Lalu pas lagi asyik-asyik scroll di Instagram, tiba-tiba ada notifikasi dari Messanger.

Ternyata dari Faisal, temen gue. Dia bilang katanya mau ngajak pergi ke SMP, itung-itung buat reuni dan sarapan pagi di depan SMP gue itu. Wajar, gue sekarang udah jadi alumni. Walaupun akhirnya kami hanya pergi bertiga orang, gue, Faisal, dan Yoga. Sebenernya sih mau ngajak teman cewek juga, tetapi karena suatu alasan mereka gak jadi pergi. Mungkin lagi pms.

Setelah Faisal ngirim pesan tersebut ke gue, dia bilang dia duluan sama Yoga. Jadi gue gak langsung pergi aja, gue mandi dulu. Yaiyalah pagi itu gue belum mandi, masih bau, masih ileran, masak gue mau pergi ke luar gitu aja. Kode cowok sejati; harus seger dan wangi kalo mau pergi ke luar.

Dan, gue pun mandi.

Setelah mandi, gue pun bergegas untuk berpakaian. Setelah gue berpakaian memakai kaos berwarna hijau dan celana putih abu-abu, gue pun tak lupa untuk memakai parfum. Ya kembali lagi tentang tadi, Kode cowok sejati; harus seger dan wangi kalo mau pergi ke luar. Dan kalo gue udah gini, para lebah pun akan menyukai diri baju gue. Dia akan hinggap berlama-lama. Sering, pas lagi proses belajar sedang berlangsung, gue melirik ke bagian bahu, seekor lebah sudah menghinggapi bahu gue. Eh tunggu-tunggu, ini apa gue yang wanginya natural, atau kebanyakan make parfum. Wajar, tiap make parfum sering khilaf.

Setelah itu, seperti biasa gue memanaskan si biru yang berjenis Beat, iya metik, bukan metikmetika, gue gak suka. Lalu setelah beberapa menit, gue berjalan perlahan ke arah si biru lalu menyongsong dan mengenakan helm kesayangan gue. Dan bersiap nyusul Faisal dan Yoga ke SMP.

Tiba disana, gue melihat si kamvret yang berdua itu, udah ngemil-ngemil duluan di kedai yang gue sebutkan di depan SMP gue.

Lalu, setelah gue mesan juga dan dihidangkan, gue ngobral-ngibril bertigaan. Apapun kami bicarakan. Ya biasalah kalo cowok udah ngobrol, kalo enggak bola ya...ehm...maksudnya cewek. Dan tak disangka setelah cukup lama ngobrol-ngobrol, akhirnya makanan gue pun abis. Mau nambah, tapi inget bawa duit cuman seadanya. Lalu ada seorang guru yang datang mendatangi kami bertiga, lalu pun kami salami beliau, seorang guru agama gue, yang kalo diinget-inget banyak memori yang terekam bersama ibu tersebut. Ahh jadi flashback masa-masa nakal di SMP.

Akhirnya setelah selesai, kami pun membayar, lalu menggas motor dan sekarang gak tau kemana lagi.

"Eh fif, kita mau kemana nih?" Kata faisal
"Gak tau juga gue.."
"Kayaknya gue mau beli sesuatu nih, lo duluan aja sama yoga" Seru faisal lagi
"Oke deh," seru gue dan yoga

Gue pun dan Yoga menggas motor ke rumahnya Yoga. Kebetulan Yoga punya kedai gitu, jadi gue duduk-duduk disana dulu sambil nungguin Faisal.

Oh no, gue inget, dijadwal, gue UTS mulai jam 10.30. Dan artinya gue harus pulang untuk ganti baju.

10.30 WIB

Tiba di sekolah, gue cukup telat sih, semua murid-murid udah memasuki ruangan ujian, dan gue mempercepat langkah gue menuju ruangan 20, nomor ruangan ujian gue. Setelah gue masuk, gue diberi soal, lembar jawaban, dan kertas buram untuk mencari, kebetulan ujian pertama yaitu matematika. What a shit subject!

Lalu setelah beberapa menit berlalu, baru satu soal yang berhasil gue selesaikan. Berbeda halnya dengan teman-teman gue, beberapa, yang gue liat rata-rata udah nyelesain 4 soal. Memang gue tidak ditakdirkan untuk mencitai matematika, tetapi aku ditakdirkan untuk mencintaimu.

Kayaknya gue harus cari cara, kebetulan gue duduk di depan, jadi di sebelah kanan gue ada temen gue, cewek, dan juara kelas lagi. Mila namanya. Jadi gue ngode gitu ke Mila, supaya gue dikasih jawaban. Untung aja Mila ini orangnya baik, jadi berhasil dan gue dikasih jawaban. Namun yang jadi pertanyaannya, caranya ngasih ke gue gimana? Mila ngode gitu ke gue, kita duduk di depan lagi. Jadi mau gak mau harus nungguin ibu pengawasnya ngerjain sesuatu dan gak fokus ke muridnya. Lalu setelah ibu pengawasnya lagi ngerjain sesuatu, Mila ngode sambil melayangkan kertas.

Saaaaaattt....bunyi gemercak kertas ketika Mila ngasih kertas itu ke gue. Tapi saat itu juga ibu pengawas melihat ke gue, Mila dan ke kertas. Gue terkejut, terguncyang, gegep, blebeb, kebeb, bebeb, gue cemas. Ibu pengawas itu pun menatap nanar kertas tersebut. Gue pun gak sanggup melihat wajah ibu pengawas tersebut, begitupun Mila. Akhirnya....


Setelah beberapa saat, Ibu pengawas itu memalingkan matanya dari yang tadi fokus ke kertas, sekarang lebih fokus ke kerjaannya di meja. YOSH! HORAY! Fix ibu pengawasnya terlahir untuk jadi orang baik. Gue pun seneng. Dan kertas itupun nyampe ke meja gue.

I can't imagine if the teacher look at me so deep and broke my paper.

Makasih Ibu Pengawas. UTS tinggal sehari lagi.
Share:

19 komentar:

  1. itu ibu pengawasnya cewek y fif?orang mah pake jurus sharingan buat nyontek, gw yakin aman dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gue nulis ibu, berarti itu bukan cowok kan, bang niki? -_-

      Hapus
  2. Padahal ibu pengawas mencatat nama mu dan mila untuk tidak di lulusin hahaha

    BalasHapus
  3. hati-hati tuh, bener kata si cumi. biasanya kalau dibiarin, namanya dicatet. terus dibawa ke ruang guru. terus dikasih ke wali kelas. hahahaha. tapi, populasi guru2 kayak gitu emang ada beberapa sih... yang kalau waktu ngajar cukup tegas, tapi waktu lagi ngawas ujian dia sengaja santai-santaiin aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga aja tidak bang jev, hahaha, asem dah kalo bener.

      Semoga, lagi.

      Hapus
  4. Bhahahaa kode cowo sejati banget yak, harus seger dan wangi kalo mau keluar. Wkwkwk

    Untung deh nggak telat telat amat UTSnya.
    Bhahahahaaa. Itu ibu pengawasnya bisa diajak kompromi banget ya. Malah santai aja.
    Aku jg pernah ngalamin gitu. Udah pasrah bangetlah, soalnya udah diliatin. Eh syukurlah ternyata ibu pengawasnya langsung bersikap 'bodo amatan '
    Langsung cuek gitu. Hahahahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awalnya gak tau juga guru ini bakalan baik atau galak, eh kiranya...baik ngohoehe :D

      Pengawas cuek, emang asik!

      Hapus
  5. Untung guru pengawasnya bukan guru killer :D

    BalasHapus
  6. wahh ibu pengawasnya terlalu baik ini bro :D

    BalasHapus
  7. Si mila itu ngode ngasih jawaban apa ngode cinta sama kamu bang fif? Wkwkwk

    BalasHapus
  8. Anjay, kenapa selama jaman ane sekolah gak pernah dapet pengawas yang baik gini yah?

    Sekalinya baik malah di prospek mlm, untung gw punya jurus sakti nolaknya

    Ngoahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang beruntung banget masa-masa sekolahnya bro haha

      Hapus
  9. Fif, sebelum gue lupa. Gue mau sedikit ngasi saran buat blog lo yg skrg. Pertama, tentang Navigasi Menu Bar lo yg gabung sama Search itu baiknya dikasi pemisah garis (border) atau apalah gitu. Biar, kesannya header lo ada batas ama navigasinya. Terus.. untuk susun Footer lo, sebaiknya dirapiin, deh. Seperti Arsip. Post Populer, dan semuanya, deh. Kalo lo bingung, chat aja gue, ya. biar lebih jelas. Oke..

    Buat materi kali ini, gue hampir gagal fokus sama Narasi lo, fif. keknya, lo udah gak terbiasa ya, nulis kisah sehari2 lo. Bahkan, tahapan seperti pake-baju-warna-baju-dan-pake-parfum lo jelasin detail banget. Baiknya gak perlu terlalu banyak narasinya, fif. Mending lo membangun suasan mencekam ketika di kelas. Gue yakin, ini bakalan lebih seru. Sekali lagi, ini cuman saran dari gue yang masih Belajar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih sarannya bang heru, nanti bakalan gue pikir-pikir lagi ehe...

      Hehe, gue sih cukup nyaman dengan gaya nulis beginian, nyantai, dan pas nulisnya enjoy pangeran. Hehe gue terima kritiknya, tetapi yaa untuk selanjutnya, tulisan2 kek beginian bakalan terus ada, hanya saja akan sedikit gue perbaiki :)

      Ehe, makasih sekali lagi pangeran

      Hapus
  10. Mungkin saat itu ibu penwasnya lagi baik saja sama kamu ... hehehe

    BalasHapus

Komentar disini mah gak banyak aturannya, setelah baca kasih komentar ya. Supaya gue lebih semangat lagi buat nulis! Hehe

-Muhammad Afif