Rabu, 09 Maret 2016

Antara Gue dan Buku

Gue dulunya gak suka baca buku. Gak tau kenapa kalo baca buku itu menurut gue gak asik aja, ngapain berlama-lama natap buku, mata bisa perih, ngantuk, pokoknya ngebosenin. Itulah pemikiran gue terhadap buku. Palingan dan itu udah dipaksa banget, di paksa bukan karena disuruh ortu ya, tapi dipaksa diri sendiri untuk membacanya, contohkan saja buku pelajaran. Itu buku pelajaran cuman gue bolak balik aja halamannya, liat gambarnya, balik lagi, dan materi dalam buku gak satupun gue paham. Gitu aja sampe tuh buku udah sampe halaman daftar pustaka.

Namun gak ada hujan gak ada angin, gak ada semut gak ada gula, tiba-tiba gue suka membaca. Kalo gak salah di bulan 2013, mulai deh gue cari-cari buku gitu. Akhirnya dapetlah buku Benakribo karya Benakribo yang sekarang udah gak kribo lagi. Benanya udah lurus, Benalurus.

Baca juga Tipe-Tipe Orang Kalo Beli Buku

Mulai deh gue baca tuh buku, mulai gue selami tulisannya. Dan pada saat itu gue bener-bener jatuh cinta sama baca buku. Dan pada saat ini, ketularan mencintai baca buku juga menular ke buku pelajaran, walaupun gak seasyik buku-buku novel, personal literature lainnya, tapi gue mulai menikmati baca buku pelajaran. Yang dulunya cuman liat-liat sedikit, liat gambar, namun sekarang udah gak lagi. Ya mau gimana pun buku pelajaran kaya akan ilmu pengetahuan.


My collection books. Do'ain biar bisa bikin perpustakaan

Setelah itu, gue berpikir kalo gue suka baca buku, lalu gue kan beli tuh bukunya, bukunya jadi banyak, ntar bisa jadi perpustakaan dong. Boleh juga nih, gue menjadi kolektor buku-buku. Mending gue jadi kolektor buku daripada kolektor batu akik, yang cuman angin-anginan. Kalo buku kan bisa sampai kapanpun akan dibaca orang.

Seketika kawanan batu akik lovers ngebacok gue.

Walaupun begitu, yang namanya baca buku ya baca buku. Gue termasuk orang yang kalo baca buku itu dibawa santai aja, misalnya nih baca buku itu sehari gak langsung abis satu buku, nyicil mungin 2-3 bab. Gue bukan tipe orang yang over book addict yang kalo baca buku diabisin satu buku hanya beberapa jam saja. Gila itu mata kuat amat yak, gue tuh gak bisa kalo melototin buku lama-lama, lumayan perih juga, kalo udah perih jadi ngantuk deh. Jadi, baca buku yang nyantai, selow, woles, adalah tipe gue.

Lalu, gue juga gak mau diganggu gitu kalo lagi baca. Misalnya nih lagi di kamar sendirian lagi fokus baca buku, lalu tiba tiba...

*Nyokap buka pintu*
*Krek...*
"Eh lagi baca ya?"
"Iya ma..."
*nyokap pun nutup pintu lagi*

Untung aja nyokap, coba aja kalo adek gue yang buka pintu

*Adek buka pintu*
*krek*
*Gak ngomong apa-apa, langsung berontak di kasur gue*
"Ngapain sih, ganggu aja"

Tapi kalo masuk ke kamar, tujuannya juga baca buku juga, gue seneng. Soalnya kamar gak ribut dan tentram.

Eh by the way, ngelihat gerhana matahari totalnya jelas gak? Disini gak begitu jelas. Mataharinya cuman bentaran ketemuan sama bulan setelah LDR yang lama. Kayaknya matahari gak cocok sama bulan, karena bulan nyamannya sama bumi.

Share:

54 komentar:

  1. Tergantung kesibukan kalo gue mah. Pernah cuma 4-5 jam ngelarin novel. :))
    Itu kalo novelnya emang asyik dibaca. Kalo bukunya bikin bete, pasti gue diemin. Tar aja bacanya. Hahaha~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, biasanya juga tergantung mood dan buku itu sendiri. Kalo buku ringan, gue bisa nyelesaiin dalam hitungan jam. Beda lagi kalo buku berat~

      Hapus
    2. Bener juga sih bang yog, kalo bukunya dibawah 200 hal. Bisa deh sehari itu. Tapi kalo yang tebel 300+ halaman, gak cukup sehari. Tetapi ya itu tadi, tergantung mood

      Hapus
  2. Lumayan banyak banget koleski bukunya, keliatan kalo hobi baca buku hehe
    Disini nggak terlewati gerhana matahari dari jam 6 sampe sekarang masih aja terang haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho...
      Disini cuman sediikit kaak gerhananya

      Hapus
  3. Wah, kalo gua emang dari kecil suka banget baca buku, ngebolak-balik lembaran kertasnya itu bisa bikin sensasi tersendiri, ngga ada yang bisa ngalahin enaknya baca buku deh, apalagi baca buku yang punya fisik (jauh lebih enak baca buku yang punya fisik ketimbang e-book).

    Alhamdulillah kalo lo sekarang jadi suka baca buku, karena manfaatnya banyak banget, mulai dari nambah wawasan, ngilangin stres sampe nambah kosakata, dan masih banyak lagi. Jadi kolektor buku emang keren, apalagi kalo nemu buku yang udah jarang di pasaran, meski nemunya di toko buku loak, rasanya udah kayak nemu harta karun hehe :p
    Oke sip, gua doain semoga lo bisa bikin perpustakaan pribadi. Semangat ngumpulin koleksi buku-bukunya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue gak suka baca e-book, gak ada feel yang terasa -_-. Duh kalo buku kertas lebih terasa gitu, aaa segalanya deh.

      Amin semoga terealisasikan harapan gue ini :D

      Hapus
  4. Kalo gak salah di bulan 2013, mulai deh gue cari-cari buku gitu.
    Itu jenis bulan baru ya bang? Seingat saya bulan itu dari januari sampe desember bang
    .
    Jadi dari pertama kali suka baca buku sampe sekarang, udah berapa banyak buku yg dibaca bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha agak typo dikit, tetapi gue biarin aja biar ketauan siapa yang protes :p

      Kurang lebih 30 buku :D

      Hapus
  5. Sama pas dulu sebelum masuk kuliah, pas masih jadi gamer, alergi banget masuk perpus atau pegang buku. Tapi sekarang, ga bisa hidup kalau sehari ga baca buku.

    BalasHapus
  6. Gue juga baru suka baca buku itu pas gue mau masuk kuliah, ya iyalah, kalo nggak baca buku ntar gue ketinggalan materi kuliah. Haha

    Cie yang mau jadi kolektor buku. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHA. Kuliah itu ya harus rajin baca vuku :p

      Yohoo^^

      Hapus
  7. gaya baca buku kita sama nih.. kalo ada waktu baru dibaca hehehe

    BalasHapus
  8. Kalau lagi baca lebih suka sendirian di kamar. Diganguin sama adik itu jadi moment menyebalkan yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menyebalkan sekali kak, pengennya sendirian tanpa digangguin :3

      Hapus
  9. Nggak jauh beda sama aku, dulu kalo disuruh baca aku sulit banget, apalagi kalo disuruh baca buku pelajaran pkn atau ips gitu haha.

    Tapi semenjak mengenal buku-bukunya Raditya dika, dari situlah aku mulai suka baca buku. Novel apapun mulai aku lahap.

    Wah keren tuh, semoga segera terkumpul banyak ya bukunya biar bisa bikin perpustakaan mini gitu.

    Tetep baca buku terus aja, soalnya penulis itu adalah pembaca yang rakus ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha kita kok samaan ya bang? HAHA...

      Novel benakribo mengubah sifat gue yang tadinya males baca buku, sekarang malah suka ^^

      Hapus
  10. sama dong disini juga liat gerhana matahari total gak jelas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi pengobatan tradisional bronkitis, gak asikk....

      Hapus
  11. gue kalo buku pelajaran males banget buat baca, tapi kalo buku novel, komik, majalah dewasa *ehem, gue punya banyak noh dikamar.. :v

    kalo gue sih biasanya baca buku kalo pas pengen aja sih.. kalo lagi gak pengen baca buku ya paling baca tweetnya raditya dika :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uhuk uhuk, jangan keras-keras. Ehm.

      Iya kapan kalo mau dan lagi ada mood aja ;D

      Hapus
  12. Gue jujur dari dalam lubuk hati yang terdalam. Gue gak suka baca buku. Apalagi itu buku pelajaran yang gak gue suka. Mendingan sih gue baca tulisan-tulisan kalian semua dibanding harus baca buku pelajaran.

    Buku lo banyak juga yah, bisa nih bikin GA (kodeeee keras). Di bagian yang nyokap lo buka pintu, pas dia lihat lo lagi baca buku *yang gue pikirin nyokap lo pasti mikir juga kalau itu buku pelajaran* padahal itu buku novel ataupun buku dewasa (upsss) :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo pun begitu sih, gue malah gak suka lagi baca buku matematika -_-

      Uhm belum kepikiran untuk buat GA nya nih, next time will be...

      Ups, jangan keras-keras, ahahaha

      Hapus
  13. sama..
    dulu juga ngak terlalu tertarik sama buku..
    tapi berkat novel dan komik, akhirnya buku kuliah yang tebel-tebel dan membosankan jadi menarik juga..
    tapi aku dulu pernah loh ngehabisin satu novel dalam satu hari..
    saking penasaran sama ceritanya.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...beruntung juga setelah gue menyukai baca buku novel dll, gue juga mulai suka membaca buku pelajaran :D

      Hapus
  14. Persis banget sama gue, gue juga dulunya gak suka baca buku.
    Bedanya kalo lo baca Benabook, kalo gue baca Tak Kemal Maka Tak Sayang. Mulai dari situ gue suka baca buku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks bang Benakribo.

      Moga aja doi baca

      Hapus
  15. Baca buku jarang, hahahaha.. Parah ya aku, cuman asik aja kalau kita nemuin buku yg tepat. Aku sendiri khatam baca novel itu novelnya karya ayu utami. Keren banget, dalam sehari bisa ku abisin baca novelnya, kayak orang kalap gitu. Soalnya bahasa yg dipakai ayu utami sedep banget, cuman yah buat ukuran umurmu belum pantes deh baca novelnya ayu utami, kalimatnya kalau g dicerna dengan baik bikin.. You know what i mean

    BalasHapus
  16. Kalo gue dari dulu udah suka baca, tapi baca koran olahraga. Jarang banget buka buku pelajaran. Karena emang lebih asyik buku yang nyantai.

    Koleksi buku lu banyak juga, ya, Fif. Pengen kayak gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Koran olahraga? HAHA tiap baca koran setelah pertama kali liad headline, yang kedua gue pasti liat laman sport :D

      Hoho :D

      Hapus
  17. Bulan 2013?
    *terus aku mendadak bingung

    Kalo aku diminta baca buku pelajaran, juga bosen. Mendingan baca novel atau komik. Apalagi kalo buku pelajarannya bahasanya kaku dan sistematis

    Btw, kenapa ya, kalo para ortu lagi ngedapatin anaknya asik baca buku malah ga digangguin. Kalo ternyata kita baca buku dewasa, gimana hayooo.
    *ini bukan pengalaman pribadi

    BalasHapus
  18. Aku orangnya angin-anginan, sih. Kalau lagi suka baca buku kadang beberapa jam bisa kelar (dengan ketebalan buku tertentu, :p) tapi kalau lagi ga mood, bahkan ada buku yang belum dibaca. Aku bukan book addict jg, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo berjam jam gitu terus melototin buku, bisa keluar ini deh mata gue

      Hapus
  19. Lah aku malah kebalik. Aku malah pengen sehari itu baca buku sampe habis tuntas. Kalo dicicil cicil kayak kamu, yang ada aku malah lupa pas baca bab berikutnya. Lupa dengan bab bab sebelumnya yg udah aku baca. Hahahaa
    Pelupa parah aku ya.

    Nah iya bener, paling bete kalo pas baca ada yg ngajak ngobrol dan ngerusak suasana.
    Koleksi buku kamu lumayan juga. Ayoo semangat terus baca bukunya yaaa :D

    Bhahaaa itu penutupnya kenapa bapeerr :'D
    Bulan nyamannya sama bumi. Tapi yg nyaman kadang sering ditinggalin sih.
    LAH

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti kita terbalik kak, ya kalo terbalik masalahnya dimana? HAHAHA :D

      Itu kebetulan aja pas lagi booming2 nya gerhana, ya nulis itu :p

      Hapus
  20. Kalo buku fisik sih gue pernah kelar sekali baca. Terutama komik. Kalo novel pernah sekali langsung kelar, gue udah lupa bukunya apa. Detektif Imung mungkin. Tapi kalo e-book gak mungkinlah kelar sekali baca, bisa buta mata gue. Mata gue udah minus, walaupun minus gue karena dulu pernah jatoh, jadinya minus sebelah doang, tetep aja takut. Takutnya yang sebelah lagi ikut-ikutan minus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. HOHO, #SaveOurEyes :p

      Hidup buku fisik ;p

      Hapus
  21. Weh, gue juga suka baca buku.
    Kalo bukunya asik dan bikin penasaran,
    bisa dikebut sehari bacanya.

    Gak sempet liat gerhana..
    ketiduran :/ Nasib.
    Cuma bisa liat dari tipi doang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi entah kenapa, beberapa buku yang gue comot dari rak gramedia, tanpa gue lihat terlebih dahulu bukunya jalan ceritanya seperti apa, selalu menyajikan jalan cerita yang asik. :3

      Mungkin tangan gue ahli buku2 bagus :D

      Hapus
  22. Kalo gue tipe orang yang angin-anginan. Kalo lagi males baca buku, ga baca buku satupun bisa sampe sebulan gitu. Tapi kalo lagi ada moodnya, kadang bisa baca 1-3 buku dalam sehari. :D

    Ga liat secara langsung sih, gue lihat gerhananya lewat siaran ulang di TV. Muehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woah 1-3 buku dalam sehari? Per bukunya rata2 berapa halaman bang? :D

      Hapus
  23. Aduh kasian matahari harus di PHPin haha
    Jujur aja saya masih kurang suka baca buku. Apalagi baca novel yang tebelnya minta ampun. Rasanya pengen liat langsung ke bagian endingnya aja hehe. Kalo baca sukanya yang ada selingan gambarnya gitu jadi ga bikin ngantuk. Pengen suka baca buku sebenernya. Tapi ya perlahan dulu lah dimulai dari baca2 pos blog. Belajar menikmati tulisan yang dibaca

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo tebel, tapi alur ceritanya bagus dan menarik, why not broo?

      Hapus
  24. Aku suka baca, tapi gak semua buku dibaca. Misal depanku ada novel tere, koran, serial ensiklopedi, novel radit, buku pelajaran, gw bakal milih koran trlebih dahulu, kemudian ensiklopedi, sisanya opsional.
    Kenapa lebih suka koran? Seenggaknya tau update kebohongan apa aja yg mereka sebar hari itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Koran juga penting, bisa memperbarui informasi yang hangat saat ini. Bokap dirumah juga suka baca koran, apakah sifat suka membaca bokap menurun ke gue?

      Hapus
  25. sama bro, gue juga awalnya nggak suka. baru suka waktu mulai ngeblog, jadi hobi minjem buku2 novel dari temen. dan waktu dibaca, ternyata baca buku itu seru, selama bukunya itu sendiri punya cerita yang seru dan menarik. gue juga punya itu buku chairul tanjung dan belum gue baca sampai sekarang :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama bang jev, buku Chairul tanjung sama autobiografinya sir alex, belum sempat ngabisin untuk bacanya -_-

      Hapus
  26. Baguslah kalau mulai suka baca buku, kan buku adalah jendela dunia wehehehe....sama aku juga bukan book addict kecuali kalo emang tuh buku bener bener yang gue suka, bisa anget thh seharian cuman baca doang karena saking ngebet pingin taj kelanjutannya. Dan kalo baca buku pke bhsa inggris jga bisa nambahin vocab, berasa sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui

    BalasHapus
  27. saya pribadi lbh suka baca e-book ketimbang buku biasa, karena e-book bisa aku simpan di tablet yang sering aku bawa kemana-mana dan aku bisa baca e-book kapanpun.

    BalasHapus
  28. Setuju sama kalimat ini mas:

    "Mending gue jadi kolektor buku daripada kolektor batu akik, yang cuman angin-anginan. Kalo buku kan bisa sampai kapanpun akan dibaca orang."

    "Seketika kawanan batu akik lovers ngebacok gue."

    :D

    Kita mempunyai hobi yang sama mas.

    Sama-sama kutu buku :D

    BalasHapus

Komentar disini mah gak banyak aturannya, setelah baca kasih komentar ya. Supaya gue lebih semangat lagi buat nulis! Hehe

-Muhammad Afif