Sabtu, 16 Januari 2016

PAK, SAYA KAN PESERTANYAAA!

08.00 WIB

Pagi pun datang, pagi pun ingin menendang gue untuk segera ke kamar mandi, tentu saja untuk mencuci muka. Gue pun sebenarnya males, tapi karena hari ini gue udah ada janjian sama Faisal, temen gue, untuk mencari bambu buat dijadiin obor karena malam nanti perayaan malam takbiran.


Gue pun segera ke kamar mandi, cuci muka lalu keluar dari kamar mandi. Dalam hati gue berpikir, "Kenapa gak langsung mandi aja yak?" dan gue pun berbalik lagi ke kamar mandi, dan mandi. Lebih cepat lebih baik

Habis mandi gue pun segera pake beha baju. Dengan jas dengan dasi yang rapi, gue pikir bakalan tampil beda buat nyari bambu. Anjay, ini mau pergi meeting sama klien apa?
Setelah berpakaian yang seadanya, gue pun sms-in Faisal,

"Sal, lo dimana? Gue nih udah siap"
"Dirumah, udah juga. Jadi kan nyari bambunya?"
"Jadi dong, yuk, gue tunggu depan rumah lo"
"Okesip"

Setelah memegang hape sms-in Faisal, gue pun pamitan buat pergi

"Ma, pergi dulu ya"
"Iya hati-hati, jangan lambat pulang ntar makan siangnya dirumah aja"

Belum sempat gue bales omongan nyokap, eh gue udah ngibrit aja pergi. Dasar anak durhaka, ku kutuk kau jadi manusia  tamvan

Tempat buat nyari bambu ini gak terlalu susah untu dijangkau, lokasinya berada di seberang sekolah gue. Nah untuk masuk ke lokasi nya ini ada satu masjid, masuk lah kami ke dalam gang masjid ini. Jadi lokasinya ini tepat di belakang masjid. Lalu kami pun ngibrit pelan-pelan dengan motor masing masing, melewati turunan, jalan pelan lagi, sampailah kami ke lokasi pencarian korban hilang  bambu. Suasana yang terlihat seperti hutan bambu yang cukup panjang letaknya, dan di belakang bambu-bambu yang banyak ini ada rumah pemukiman warga, tampak juga ada satu dua orang yang lagi melakukan aktifitasnya masing-masing. Setelah pamit ke orang setempat untuk mengambil beberapa batang bambu yang ada disana, gue dan Faisal pun segera dengan peralatan, Light saber! Ehbukan gergaji, buat motong kepala para koruptor negeri ini, tapi buat motong bambu ajalah dulu.

Sebelumnya anak-anak yang mau ikutan takbiran udah bilang untuk rikues bambu ke kami. Ya, gak bisa nolak lah. Makanya bambu yang kami ambil lumayan banyak. Setelah gue dan Faisal saling bantu, selesai dah, bambu-bambu yang udah diiket ditaruh di lantai motor. Saatnya pulang!

16.00 WIB

Sore ini gue ke sekolah, ada sedikit persiapan. Iya, mendekorasi becak yang nantinya buat ngeletakin toa, perangkat mikropon buat nantinya mengiringi barisan sekolah gue untuk takbiran malam nanti. Setelah di dekor seunik mungkin, telah dilapisi spanduk-spanduk dengan nama sekolah gue. Becak pun bisa tampil kece

Dan pada saat itu juga gue dan anak-anak lainnya mengisi minyak tanah ke bambu yang tadi pagi kami cari. Bambu yang ujung atasnya sudah dilapisi serabut kelapa, diolesi sedikit minyak tanah supaya api bisa menyala, dibawah nya juga diisi buat cadangan. Sebelum pulang obor nya gak gue bawa pulang, ditinggal aja di sekolah dulu, nanti aja pas nanti malam gue jemput.

19.30 WIB

Duh besok udah Idul Adha aja, udah kepikiran sate nih. Ahh masih lama.

Malamnya setelah makan dulu dirumah, gue ambil kunci motor, gue masukkan kunci ke kontak, abis itu motornya gue bopong ke dealer kembali karena nunggak cicilan *yaelah* abis itu gue gas deh, kali ini gue mau jemput teman gue, namanya Wedy. Setibanya di depan rumahnya, eh taunya udah ditungguin di depan rumah. Saatnya pergi ke masjid buat nyusul rombongan.

Nah jadi gini, pas udah nyampe, sekiranya udah mau sampe ke tempat lokasi, hal yang pertama yang ada di pikiran gue yaitu nyari tempat parkir. Suasana di tepi jalan masjid sangat rame, banyak rombongan yang datang, dari yang TK sampai SMA, siap menyambut pawai takbiran obor malam ini. Kayaknya kedatangan gue dan Wedy agak sedikit telat deh, parkiran udah penuh semua, mana motor udah seliweran parkir lagi, gak rapi. *tipikal orang Indonesia* -_-

Gue liat suasana di Masjid, wah! parkir masih kosong, eh tapi kenapa diluar udah banyak motor ya, gue pun bingung. Gue pun segera pergi ke halaman masjid yang gak jauh dari tempat gue tadi.

Setelah ngibrit mau ke halaman masjid, tiba tiba seorang sosok pun muncul, gue coba jelasin ya:

1. Tinggi
2. Tegap
3. Berkumis tebal

Dikiit lagi gue coba mengggas motor gue, perlahan gue menelaah sosok tadi, lagi:

4. Item manis
5. BAPAK BAPAK.

Dia berkata kepada gue dengan sangat keras, kayak menghardik gitu ye

"EH EH! Mau kemana?"
"Ini pak mau parkir di halaman masjid"
"Gak boleh, acara mau dimulai!"

Feeling gue bener juga, gue sedikit telat 0,0005 menit.

"Tapi pak, kan di dalem masih kosong"
"GAK BISA!"
"Tapi pak SAYA KAN PESERTANYAA, jadi boleh dong saya parkir di dalem! Atau bapak punya anak gadis dirumah, lalu saya parkir di hatinya, gitu? *kata gue dalam hati*
"KAMU PARKIR AJA DISINI!"

Terpaksa, gak ada pilihan lain. Kalo pun mau ngelawan, bapak ini punya 5 hal yang gue sebutin diatas tadi; Serem! Yaudah deh gue parkir disini aja. Lalu gue dan Wedy pun berjalan menuju barisan rombongan sambil menenteng obor masing-masing.

Masih kepikiran aja gue, kenapa ya gak dibolehin parkir? Alaaaa

***

31 Desember 2015 pukul 23.20

Tepat tanggalnya gue gak tau pasti, gue lupa. Tapi pada hari inilah gue kembali ngereview moment sama Wedy yang gak pernah gue lupa sampai kapanpun.

"Eh wed, lu masih inget kan kejadian itu?"
"*sambil ketawa* inget lah... *ketawa lagi*
"Serem ya bapak satpol pp nya kwwkwoko"

Ehe.
Share:

22 komentar:

  1. ah payah seharusnya tuh lo lempar obornya ke bapak yg g bolehin lu parkir
    y kalo g berani lempar obor, y ditabrak juga g apa apa
    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anjass sadis bener hakhak, ngeliat bapak itu aja udah gemeteran masbro :v

      Hapus
  2. O jadi ini cerita nya latepost gitu yaa .. Hahahaaa
    Bukan sih ternyata emang flashback (loh ini tanya, dijawab sendiri -_-)

    iya harusnya lo lebih brani nglawan pol PP itu .. teror pake bom kek .. Itung2 jihad ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheheng iya benerr ini latepost, latepost yang bisa dikatakan udah late banget.

      Itu mah jihad yang salah bang :v

      Hapus
  3. Haha, masih untung disuruh parkir, kalo ngga, gimana? mau ngelawan? kan serem tuh~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi perlakuan bapak itu, gue merasakan sakit dihati ini, sakit tapi gak berdarah :(

      Hapus
  4. lo cemen bang..!
    bakar aja pake obor, biar mampus... hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalahnya gue ga bawa korek juga buat nyalain obor :v

      Hapus
  5. Andai aja ya bisa parkir di hati anaknya tuh bapak. Ah... kebayang deh senangnya.

    BalasHapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  7. kenapa nggak dibolehin parkir di masjid ya? Salah sendiri sih, masjid kan tempat buat ibadah *benerin peci*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga bingung, padahal parkiran di masjidnya masih kesisa buat beberapa motor. Ato mungkin gue agak telatan gitu ya kali jadi gak dibolehin parkir lagi

      Hapus
  8. Balasan
    1. Makasih rental mobil malang, moga usahanya sukses

      Hapus
  9. Anjay ceritanya kocak :v yo update lagi gan cerita2 yg lebih keren :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih travel surabaya malang, makin lancar ya

      Hapus
  10. Memang seharusnya gak dilawan. Karena oh karena... nanti dikira anak durhaka dan dikutuk menjadi jomblo seumur hidup.

    BalasHapus
  11. nyali lo kecil bang, bakar aja tuh orang. hehhehehehe , , jus kidding bang

    BalasHapus
  12. Mantab artikelnya gan, salam sukses

    BalasHapus
  13. Artikel yang sangat menarik :D

    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK

    BalasHapus

Komentar disini mah gak banyak aturannya, setelah baca kasih komentar ya. Supaya gue lebih semangat lagi buat nulis! Hehe

-Muhammad Afif