Jumat, 18 September 2015

Klakson Yang Membuat Kesal

Halo assalamu'alaikum semuanya, apa kabar? Semoga baik baik saja ya...Ada yang mantau blog ini yang lagi jarang update gak? Gak ada yaa? Gak ada yang kangen yaa? Nasib nasib. Ehe

***
Kali ini mari kita berbicara tentang hal yang umum di masyarakat luas, yang sering dilakukan dan digunakan pemotor dan pemobil (eh ada kata pemobil gak di KBBI?) di Indonesia, yang sering digunakan untuk memberitahu dan atau sekedar menyapa pemotor atau pemobil lainnya di jalanan, dan, dan juga bisa membuat orang-orang kesal dengan suara alat yang satu ini.


KLAKSON.


Kalimat terakhir di paragraf 2 alasan mengapa gue membuat tulisan ini. Benda yang nyatanya buat memberitahu para pengguna jalan malah bisa juga membuat orang menjadi kesal. True story banget ini mz bro mbak bro.

Jadi gini, kenapa sih sering banget kalo mobil udah nyalain klakson suka lama gitu? Padahal kan kita udah minggir dikit karena agak mengambil jalur mobil, dan juga kalo udah lewat di jalur mobil tersebut, kita kan bakalan cepet-cepet buat minggir. Tetapi tetap TIIIIIIIIIIIINNNN. 

Begitulah bunyinya, bunyinya mungkin bisa ngejutin jangkrik yang ada di dalam tanah. Jangkrik mungkin bilang

(Suara klakson tiiin) "Wanjir suara apaan tuh gede amat sakit nih telinga gue"
"Mungkin manusia lagi lomba siapa yang ngebunyiin klakson paling keras"

Njir.

Pernah juga, pada siang hari gue lagi dalam perjalanan dari sekolah ke rumah, tiba-tiba di perjalanan ada sebuah mobil yang melaju kencang. Dan ngapain mobil tersebut? NGEKLAKSON GUE TANPA ALASAN! PARAH DEH! -_- Padahal gue gak berada di jalur mobil tersebut, enak aja main klakson panjang tiiiiiiin, kan gue jadi enek sekaligus kesal. *Urut-urut dada*

Mz, bapakz, mbak-mbak, aki-aki atau pun siapa aja deh yang pengendara motor atau pun mobil (seringnya sih mobil -_-) , please deh kalo ngebunyiin klakson itu apa adanya deh, bukan apa adanya -__-. Kalo sekedar memberi tahu kan bisa ngenyalainnya kek gini: Tin tin. Gak usah kek gini : TIIIIIIIIIIIN juga kali.

Ntar juga bisa jadi pola klakson kek gini: FATIIIIN TINN, kan kak Fatin nya jadi geer.


Dari pengalaman gue diatas, gue pengen ngasih tips supaya kita gak jadi korban "di klaksonin tanpa sebab" dijalanan, yuk cekidot:

1. Pastikan kita gak terlalu lama untuk berada di jalur orang, apalagi di belakangnya ada mobil yang menghadang. Pasti deh kita akan di tin tin tin kan. Kita lebih baik menghindar.

2. Jangan sesekali untuk momotong/mengendara begitu saja di jalur yang sedang ada pengendara mobil. Apalagi nikung jalur pengendara tersebut, nanti doi jadi baper. Kan kasihan.

3. Jangan menggunakan gadget dijalanan seperti menelfon atau chatting, bisa-bisa gak hanya diklaksonin panjang, tapi pengendara lain juga marah. Yaiya dong, yaelah~ Kalo ada keperluan seperti menelfon atau lainnya, lebih baik berhenti dahulu dan minggir ke tepi jalan.

4. Jangan bengong, melamun, galau mikirin pacar saat mengendara, alasannya sama kayak nomer 3.

5. DAN, kalo lo gak ada salah, lo udah berkendara di jalur lo sendiri, gak terlalu membahayakan pengendara lain, lo gak bengong pas berkendara TETAPI lo tetap di klaksonin panjang, lo sebaiknya berhenti, lalu kayak gini:

lo buka aja tuh sepion lempar aja ke pengendaranya.


Eh becanda doang kok, cukup sabar aja hehe. Peace

Jadi begitulah pengalaman gue, yang cukup membuat gue kesal. Tetapi entah mengapa seru juga sih kalo diklaksonin tanpa sebab, kalo gue udah digituin, gue klaksonin panjang balik aja tuh! BHAHA!
Share:

42 komentar:

  1. waalakim salam

    salam sehat
    hehe
    itu dia, benciii banget klo dah minggir tetep aja ditintin tintin, mungkin yang klakson pengen gegayaan kalik ya di jalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weh komen super cepat nih, kak :D

      Wa'alaikum salam ^^
      Bener banget, kesal pake begeteh kalo kata anak alay :D

      Hapus
  2. Kirain cuma saya saja yang merasakan seperti ini setiap kali udah berada dijalan raya. Yang jadi pertanyaan mereka yang keranjingan mencet klakson itu mau pamer karena punya mobil, atau karena kebiasaan buruk yang tidak bisa hilang dan tidak mengerti aturan mengenai lalu lintas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Padahal kita gak ngambil jalur dia kok, tapi kok kita diklaksonin, panjang pula lagi. Haduh memang bikin kesal

      Hapus
  3. coba kalau dia diposisi orang yang diklaksonin pasti kesel juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi, siapa sih yang gak kesal kalo di klaksonin panjang. Tapi itulah realita jalanan *ceileeh*

      Hapus
  4. Kalo aku, lebih kaget lagi kalo klaksonnya pendek. Berasa diklaksonin nggak sengaja gitu. Kan kaget. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo klakson pendek mah gak apa-apa :D

      Hapus
  5. sama nih, serng juga tuh diklaksonin. dan itu kebanyakn yang bunyi klakson para mobil mewah yang mahal gitu
    entah apa maksudnya mungkin nyari perhatian kali

    dan btw, kayaknya saya nggak pernah gunain klakson
    agak bahaya juga sih sebenernya apalagi pas ditikungan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Caper yang berlebihan mungkin. Dan itu jujur, membuat gue kesal bet.

      Gue sih gunain klakson seadanya aja, kalo lagi liat ada orang yang mau nyebrang, yaa sebagai pengingat gue idupin deh klaksonnya.

      Hapus
  6. Ini mah pernah gue bahas di post blog gue, soal keadaan yg bikin kzl. Ini emang yg sering juga gue alamin, kadang udah di pinggir, tetep aja diklakson, pengen tu, lemparin upil kingkong biar pecah sama mobilnya.

    Tapi intinya kesadaran aja, sih. Meskipun gitu, kalo gue diklakson, tetep gue bales. Bete" sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, upil kingkong kek mana pula tuh, bang? :v

      Tetapi tetap aja bang, gue KA ZET EL, KZL!

      Hapus
    2. Hahahaha entahlah. Gue sendiri bingung gimana bentuknya...

      Samalah kalo gitu..

      Hapus
  7. Iya memang kalau di jalan banyak yang nglakson tidak jelas, padahal kita tidak menghalangi jalan mereka tapi memang dasar, itukan sedikit menganggu, mungkin hobi mereka suka bunyikan klakson di jalan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hobi terburuk yang pernah ada: gemar ngebunyiin klakson -,

      Hapus
  8. Jiah.... yg terakhir mantab bet tuh tipsnya... jadi pengen nyoba... tapi ntar kalo dicoba yang ada malah masuk penjara lagi, hehe... emang sih kalo diklaksonin tnp sebab bikin orang emosi... apalagi kalo di jakarta, senggol dikit bacok, senggol dikit bacok, ngomong kotor... pernah ada pengendara motor berantem, main kejar - kejaran kek anak kecil... ada juga sopir angkot lempar koin ke kaca mobil orang... gara2 spion angkotnya disenggol dikit doang... ya begitulah kerasnya hidup di jalanan yg penuh dgn emosi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gilak, senggol dikit bacok. Bacanya jadi serem.

      Yaa begitulah realita kehidupan jalanan, tak bisa kita pungkiri~

      Hapus
  9. Memang, gua juga ga habis pikir, memangnya dengan klakson sekeras-kerasnya di saat macet itu bisa menyelesaikan masalah ya? Kalo abis mengklakson keras-keras mobilnya bisa mendadak terbang dan melesat menembus kemacetan sih gpp...

    Yg ga kalah nyebelin adalah pada saat naik motor, ada mobil yg mau menyelip ke samping kita tapi sambil mengklakson sekeras-kerasnya. Bikin kaget orang, bahaya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau ga mau kita harus balas dendam, kita klaksonin aja tuh mobil yang nglaksonin kita. Perasaan jadi lega setelah balas dendam klakson tersebut. :v

      Eh.

      Hapus
  10. Fungsi klakson disalahgunakan ya-_- tapi emang kalo macet ngeklakson ngurangin stress sih #ehapaini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo klakson digunain sesuai fungsinya dan tidak berlebihan, gak ada salahnya juga sih. Ehe

      Hapus
  11. Haha, sama nih... malesin bgt klo ada orang yang suka klakson pas lagi ga ada apa2.
    Kalau begitu ketauan bgt kalau orangnya panikan klo naik mobil.
    Menganggap semua yang ada di jalan itu ancaman bagi dia, sehingga harus di klakson agar tidak menganggu ia mengendarai :3

    Tapi positif thinking saja, mungkin dia sedang berhati-hati dalam mengendara. agar kita nya jg jd waspada :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ganggu banget bang bro kalo diklaksonin panjang begitu -_-

      Tapi ya kita hanya bisa apa, menerima dengan lapang dada. *Acie*

      Hapus
  12. bikin sebel memang sob kalu di klaksonin, saya juga sering sob, kadang pengguna yg di belakang juga g sabar, mungkin harus dibuatin mobil yg bisa terbang, biar g suka dikit2 klakson :D

    BalasHapus
  13. beneran deh, hal ini juga yang menjadi keresahan saya ankhir-akhir ini. kenapa sih ya orang Indonesia itu sedikit-sedikit bunyiin klakson, emang yang ngelakuin itu nggak mikir apa, coba kalau yang di klakson tanpa sebab itu orang jantungan, bisa kambuh dia...saya saja kalau diklakson tanpa sebab gitu kaget bukan main, pengen deh ngacungin jari tengah ke orang yang kayak gitu...kesel banget emang.


    btw folow balik ya, baru ke sini nih, salken

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kan, penyebabnya juga ada, coba kalo yang diklaksonin orangnya jantungan? Kan bisa berabe juga...mending klakson itu seadanya aja

      Salam kenal juga ;)

      Hapus
  14. suka kesal banget kalau ada orang yang mencet klasonnya panjang, sedangkan kita ga salah apa-apa

    BalasHapus
  15. gua sebagai pejalan kaki, jadi nggak bisa nerapin tips diatas, yang kayaknya bermanfaat bagi pengendara motor. Gua juga kesel kalo ada yang klakson-klakson. Apalagi di Jakarta. Pas gua lagi naik angkot, buka jendela. Macet. Mendadak ada satu mobil yang klakson. Terus metro mini juga ikut-ikutan klakson. Pokoknya kalo di Jakarta, jadi orang harus sabar kalo dijalan raya ^^

    BalasHapus
  16. yang lebih kesel sebenenya bukan klaksin tpi
    orang orang yang suka main lampu di jalan dan membuat silau
    itu yang paling membuat kesal

    BalasHapus
  17. wah samaa....
    aku juga kesel banget tuh kalau di-klakson2 tanpa alasan.
    klo udah kayakgitu, biasanya aku cuma bisa ngomel2 kesel sendiri.

    kalau ngeklakson karena pengen dapat jalan karena lo buru2, kenapa gak berangkat dari kemaren ajasih?? #kesel!
    haha...

    BalasHapus
  18. ya bnaget ini. Kadang yang lebih bikin kesel, pengennya ngelakson balik, eh sadar kelakson gue mati >_<

    BalasHapus
  19. suka kaget denger klakson padahal udah minggir tetep ajah

    BalasHapus
  20. mantap.. tips berkendara yang sehat. kalau klakson, kadang gue sih suka kesel sama orang2 dewasa di jalanan... udah dewasa, tapi hobi ny amainan klakson. bikin polusi udara, men! kalau masalah ngambil jalur orang... itu memang sungguh perbuatan tercela. gue kalau mau nyalip aja masih mikir-mikir..

    BalasHapus
  21. Kalo aku kena klakson yang kayak gitu biasanya aku mengumpat ke pengendaranya. Yah nggak puas sih kalo nggak diumpatin, wkwkwk.

    Emang nyebelin klakson yang kayak gitu. Biasanya truk-truk besar sering ngeklakson tanpa alasan dan bikin kaget.

    BalasHapus
  22. Kebiasaannya orang indo jelek banget. Mungkin mereka pikir dengan bunyiin klakson gitu masalah bisa selesai, justru malah bikin bising menurut saya..

    BalasHapus
  23. Yang parah mah ada orang yang kelewat bego, udah tahu lampu merah malah klakson-klakson. Apalagi pas kuning mau ke hijau, paling berisik. :))

    BalasHapus
  24. Hahaha sama bangeeeeeetttt! Kesel itu kalo kita yang nggak salah tapi tetep diklaksonin, kenceng, panjang, berisik aja bikin pngin ngelakuin lempar kursi ke kaca juga =))

    Duh ntah karena mereka punya mobil, ngerasa jalanan punya mereka. Giliran dia di deket tronton diklaksonin lebih kenceng tuh tuman aja. Aku kalo dikagetin sama klakson panjang ujung-ujungnya selalu berdoa aja sih, "Semoga doi disadarkan dan mendapat balasan yang setimpal. Aamiin..."

    BalasHapus
  25. kamu sering mendengar bunyi klakson tanpa alasan yang jelas? Well, itu mungkin karena kamu sedang hidup di Jakarta. *pengendara jakarta gitu sih* :D

    BalasHapus
  26. Sebel juga kalau lagi mace tapi tetep diklakson, lha kan macet kagak bisa gerak, dipikir kalau diklakson gitu jalanan jadi tiba2 lancar kali ya. kebayang kan lagi macet, bete, capek terus denger tintintintin berisik gitu :(

    BalasHapus
  27. Hehe aku ngerti banget nih kak betapa ngeselinnya. maksud aku, kita lagi macet dan dia klakson, kita bisa apa? Dia suruh kita nabrakin depan? dia suruh kita tiba2 ngeluarin sayap dan mobil berubah jadi pesawat? *emosi* hahaha

    postingannya menarik kak Afif, sukses terus ya!

    Salam kenal dari Hanna :-) ( calmcourageouscreature.blogspot.com )

    BalasHapus

Komentar disini mah gak banyak aturannya, setelah baca kasih komentar ya. Supaya gue lebih semangat lagi buat nulis! Hehe

-Muhammad Afif