Minggu, 16 Agustus 2015

Review Buku: Keset Kusut

Keset Kusut. Yap, dari judulnya saja telah membuat kita terbingung-bingung. Keset yang kusut? Pertama kali liat judul buku yang di tulis oleh seorang ilustrator ini memang membuat gue tertarik menelisik lebih dalam tentang buku ini. Lalu gue belilah buku ini....

Dan setelah gue baca...


hemmmpp... hmmmmm....


Pesaranan kan?
.
.
.
Penasaran maksudnya bego!

Langsung aja simak review buku yang baru saja gue selesain bacanya :



Buku yang ditulis oleh penulis yang sekaligus menjadi ilustrator, Arie Je adalah buku perdana yang diterbitkan olehnya. Wah, ilustrator dan juga sebagai penulis, keren banget dah melakukan 2 hal yang cukup susah bagi orang yang tidak menyukai dunia seni gambar dan seni tulis. Tapi, bagi Arie Je, yang sebagai ilustrator, gak ngehalangin doi buat jadi penulis. Dan akhirnya bukunya ini terbit juga!


Apa isi bukunya ini? Apakah bukunya seru dan kocak? Kan penasaran lagi kan, yuk kita review!

***

Buku membahas tentang kisah kebaperan seorang Arie Je, tentang kisahnya bertemu seseorang, lalu pergi begitu saja. Tentunya kalo udah begitu Arie pun sering jatuh hati karena sering baper. Kayaknya semua hal yang dateng, gak berbalas, jadi iba liat bang Arie *hahaha*

Dan di buku ini gak hanya kisah kebaperan Arie saja, kisah teman-teman doi pun juga termuat dalam buku ini. Intinya, buku ini isinya tentang seseorang yang menunggu, lalu didatangi oleh orang lain, tapi akhirnya bertepuk sebelah tangan, gak berbalas.


Mulai dari bab pertama, Arie Je menceritakan tentang kisahnya semasa duduk di bangku SMP. Jadi Arie disini melihat seorang anak cewe, yang bisa dikatakan doi menyukai cewek ini. Tapi apa daya, Arie hanya bisa melihat punggung cewe tersebut karena Arie duduk di belakang cewe tersebut. Pernah di suatu kesempatan bisa duduk berdua tanpa hanya bisa melihat punggung saja, tetapi keduanya kikuk, gak bicara sama sekali

Dan akhirnya Ujian Nasional pun datang, setelah itu, mereka berpisah. Arie dan cewe tersebut masuk ke sekolah yang beda. Arie pun galau, baper se bapernya. Sabar bang, Rie *hahaha*


Di bab Monyet Tulang Lunak, menjadi bab yang menurut gue ngakak, jadi ada sepasang kekasih yang bernama Ipank dan Bintang. Mereka berdua ini dalam menjalani hubungan sering sekali bersitegang, bermacam-macam alasannya. Tapi Bintang sebagai cewe selalu memaafkan Ipank. Namun, nah ini ada namunnya, ada satu kejadian yang gak bisa membuat Bintang untuk memaafkan Ipank lagi. Pada hari itu Ipank merebut kulit ayam KFC yang disisain Bintang untuk dimakan pas akhir, akhirnya Bintang pun ngambek dan kecewa sama Ipank. Wahaha anjirr segitunya bangeet :v, sumpah ngakak banget pas baca ini :v

Lalu, di bab Kalimat Mantan Terindah Arie menceritakan tentang temannya yang memiliki pacar, nah kata temennya ini dia sama pacarnya itu romantis banget, jadi kurang lebih deh kayak gini:


Co: "Kamu lagi apa?"
Ce: "Nggak ngaph...pa ngaphhh... phainn, kok..."
Co: "Kamu lagi nelpon sambil boker ya?"
Ce: "Ich, kok kamu tau, sih? Kamu ngertiin banget deh, fix kita jadian"

Lalu bang Arie pun langsung bilang gini di bukunya, "Gue gak ngerti dimana letak romantisnya"


Pada bab Aku, Tak Sanggup Lagi, jadi ada salah satu teman bang Arie yang lagi galau sama pacarnya. Lalu karena lagi galau, mau ngapa-ngapain aja males, termasuk yang satu ini:

"Ki kok lo enggak mau makan, sih, akhir-akhir ini? Gue sebagai temen merasa khawatir Ki" tanya bang Arie

"...."

"Makanlah, Ki. Jangan dimainin mulu nasinya. Lo inget Nisa ya? Karena dia seputih nasi?" Tanya bang Arie lagi

Akhirnya temen bang Arie ini ngejawab. "Bukan Ri, tapi dia kalo makan pasti pake nasi. Gue jadi ingat dengan dia terus. Gue harus bagaimana coba?"

Ekspresi bang Arie kurang lebih kayak gini: *garuk-garuk tembok pake gigi"


Itulah bab yang bisa gue rangkum setelah membacanya, banyak lagi kisah-kisah haru bin ngakak binti ngenes lainnya di buku ini. Caranya gimana? Yaa beli langsung bukunya ke rumah makan Padang terdekat! 

Eh, bukan maksudnya toko buku. Maaf khilaf


Repiew ala gue:

Cover: 7.5/10 (covernya banyak mengandung makna setelah gue telisik lebih dalam~)
Tulisan: 7/10 (apa cuma gue yang nganggap tulisannya agak kecil gitu?)
Ilustrasi Gambar: 8.5/10 (Bukunya berwarna, selain jadi penulis Arie Je adalah seorang ilustrator, jadi wajar bukunya ada ilustrasi keren di dalamnya.)

Jadi kesimpulannya, buku ini ringan dan enjoy dibaca. Kalo lagi bosen gitu atau apanyalah, bisa baca deh buku ini. Serunya itu ngakak dan ngenes jadi satu! Wahaha! Oia, di akhir bab buku, ada beberapa tip untuk move up (bukan move on ya). Jadi kata bang Arie kita harus sebisa dulu move on baru move up. Cocok lah bagi yang...(isi sendiri)


Tapi sebelumnya, ada kata-kata menarik yang ada di dalam buku ini yang mau gue share:

"Melihat dia bahagia bersama orang lain memang sulit. Tapi, lebih sulit memastikan dia bahagia bila bersama kita."

Azeek!

Ayo tunggu apa lagi? Yoo segera beli bukunya. Yoi.
Share:

42 komentar:

  1. itu cover bukunya doodle gitu ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi, broh...cover bukunya unik gitu :D

      Hapus
  2. Itu yang adegan telponan pas lagi boker terus jadian kalau di film jadinya kaya apaan yak ? hahaha

    Kalimat terakhirnya itu loh bikin jomblo makin jomblo aja dong.. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha pasti sutradaranya ga bisa nahan ketawa dah kalo dijadiin adegan :v

      Hapus
  3. itu apaan marahan gara2 kulit ayam. gaada topik lain apa -_- . tapi kalo gw juga marah sih kalo kulit ayam gw direbut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang bro, sakit nih hati kalo kulit ayam kita direbut orang :v, kan udah susah2 ngumpulin dari awal :v

      Hapus
  4. Wah, reviewnya cihuyy..

    Sebenarnya masih banyak yang bisa ditelaah dari kitab ini.
    Kitab yang ngakunya dibuat untuk para manusia bapet biar keluar dari masalahnya.
    Tapi yang ada malah makin baper. 😋

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, makasih bang rie udah komeng disini...ini sih cuman bagian yang terngakak aja bang menurut gue :3

      Nice bang bukunya :)

      Hapus
  5. Ini yang covernya dibikinin GA sama Bang Arie kan? Kemaren udah liat di gramed, tapi belum beli ini, beli buku yang lain dulu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya kak, seru loh bukunya :D

      Hapus
    2. Atau mendingan aku pinjam punyamu aja, Fif? Hahaha

      Hapus
  6. covernya keliatan rumit khas ilustrator

    tapi di dalamnya ga ada nyinggung soal profesinya gitu ya? atau full cinta2an?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada sih tapi ga gue masukin ke review ini

      Hapus
  7. oh yang ini
    dulu sempet bikin giveaway dianya. orang-orang diminta buat bikin cerita yang terinspirasi dari gambar cover bukunya. di situ banyak kan tuh ada ikan, orang dan lain-lain.

    sempet mau ikutan tapi gagal karena nggak sempet lagi mau nulis dan udah lupa duluan.

    lihat dari covernya sih udah pasti keren nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho, iya juga pengen ikut pas ada kabar ada giveawaynya, tapi saat itu lagi males nulis -_-

      Hapus
  8. kampretnya, ketika gue lg ga d indo, bnyak buku'' bgus yg keluar. haaah elah.
    gue jga pnasaran sama tulisan d dalemnya sih, klo tentang dia jgo gambar sih, udh sering liat. skrg penasaran sama tulisannya aja. emang dulu sih dia konsultan cinta gitu, yah, wajar aja sih klo sering baper. hahaha

    klo ktauan nulis gni, bkalan d gigit sama jajan jg nih gue. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhaha, lo kapan pulangnya bang?? Disini udah banyak penulis muda yang nerbitin bukunya, apalagi bukunya keren juga ^_^

      Hidup penulis muda Indonesia!

      Hapus
  9. cover bukunya bagus deh....pengen bisa gambar kayak gitu... #mimisan
    okay, isi bukunya lumayan bagus, fresh maybe....ketika rebutan makanan adalah hal yang unyu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ada cerita di buku ini, rebutan makanan ga lagi unyu bang, jadi serem :v

      Hapus
  10. Babnya unik-unik nama babnya, monyet tulang lunak, kalimat mantan terindah lah. Pasti sang author buku belum bisa move on dari mantannya. Masa iya gara-gara sama makan nasi jadi keinget mantan, kalo gitu semua orang Indonesia pada galau semua..

    Covernya keren, semoga isinya juga sekeren covernya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, sang penulis yang merangkap menjadi ilustrator dan menjadi penulis :) ! kereeen

      Hapus
  11. hehe sebenernya buku ini dibawah ekspetasi gue setelah di baca. entah kenapa atau gimna, gue sama sekali engga ketawa pas baca bukunya haha lebih asik merhatiin gambar gambarnya bang arie yang bagus hehe. tp gak tau sih, mungkin buku ini bukan pure buku komedi kayak Radit atau Ernest

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya bang, kalo dari segi ilustrasi di dalamnya buku ini udah keren..

      Hapus
    2. Bener kata Dijeh, buku ini cuma bikin senyum aja. Gue nggak ketawa. :)
      Komedinya kurang gitu.

      Janjan nggak mau kehilangan idealisnya. Dia kan desain grafis. Jadi setiap halaman penuh gambar. :D

      Hapus
  12. Wkwkwk baca review aja udah bikin ngakak

    covernya masa cuma dikasih nilai 7.5 doank, rumit gitu loh bro.. kasih 8.5 - 9.0 itu harusnya :D
    Bener ituh, move up adalah bagian dari move on, hehe

    itu bahaya banget klo inget mantan gara-gara liat nasi, seumur hidup bakal ga bisa makan nasi dah..
    wkwk harus segera di ruqyah tuh orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha kalo di gue nilai 7.5 itu udah tinggi bang bro..., kalo udah 8.5 - 90 itu udah kereeeen beut bukunya itu ^_^

      Gue aja baca pas yang inget mantan pas makan nasi ngakak sendiri :v

      Hapus
  13. Ane juga pernah baca tu, cuman belum selesai baru baca cover nya eehhh .. direbut pacar ane nasibbb naisbbb

    BalasHapus
  14. wiish, kalimat endingnya bener-bener bikin senyum sendiri :)

    BalasHapus
  15. Ilustrasi covernya bagus.. Dan kayaknya dari reviewnya isi bukunya juga bagus atau lucu ya.. hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, bukunya kece dan bikin nyantai dengan tulisan ngakak di dalamnya :D

      Hapus
  16. Wah, gue jadi inget kemarin Bang Ari ini sempet bikin giveaway, Dan kamvretnya gue gak sempet ikut karena waktu itu lagi ada sesuatu Dan akhirnya lupa. Dan review lu bikin gue iri dan jadi pengen beli ini buku.

    Kalimat terakhir nyes banget dah, bener-bener menginspirasi gue :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas kemaren ada beritanya juga pengen ikut GA nya, tapi saat itu lagi males buat nulis, jadinya beli ke gramed deh bukunya ^_^

      Banyak yang bilang kalimat terakhir itu ngena banget :v HAHAHA

      Hapus
  17. Gue juga udah beli buku temen gue ini. :D
    Kalo review gue:
    Soal desain gue nggak mau komen. Gue kagak ngerti soalnya. Menurut gue, itu udah bagus banget. (gue cupu dalam desain soalnya)

    Nah, soal tulisan, dalam EYD-nya masih harus diperbaiki, terus kontennya juga masih kurang. Seharusnya bisa dibikin lebih menarik. Hehehe.
    Duh, komen gue... kayak gue bisa nulis aja. XD

    BalasHapus
  18. wah... cukup tertarik sih, tapi belum sempet baca reviewnya. terakhir ke gramed liat buku ini, tapi gue belinya buku newbie gadungan. hmm... itu judul babnya bisa gitu ya, monyet tulang lunak. orang mah adanya ayam tulang lunak gitu -__-

    BalasHapus
  19. wihh, keren ilustrator jadi penulis, buku perdana yak

    BalasHapus
  20. Wah cover bukunya kayak nya asyik juga ya...

    BalasHapus

Komentar disini mah gak banyak aturannya, setelah baca kasih komentar ya. Supaya gue lebih semangat lagi buat nulis! Hehe

-Muhammad Afif