Rabu, 15 Juli 2015

Filosofi Semut

Alhamdulillah pas sedang shalat tarawih mendapat banyak berkah, selain mendapat pahala di bulan yang suci ini, gue juga mendapatkan secercah ide buat nulis. Yeah, harus segera di tumpahkan di blog, minimal diberi judul dulu dan masuk dalam jeruji draft.


Ketika terpana mendengarkan ustadz yang sedang berceramah...tiba-tiba sekumpulan semut yang berjalan bak spartan mengalihkan perhatian ku...


***

Kali ini gue akan nulis sesuatu yang beda, yang memang beda. Agak menyindir tv one, tapi maksud gue bukan untuk menyindir. Kali ini gue akan membahas tentang filosofi

Apaan sih filosofi itu? Menurut paman Wiki, filosofi itu adalah studi tentang seluruh fenomena kehidupan, dan pemikiran manusia secara kritis, dan dijabarkan dalam konsep mendasar. Gue sih gak terlalu memusingkan pengertian dari filosofi itu sendiri. Dari sini gue akan menjabarkan dengan sederhana tentang suatu filosofi yang gue amati beberapa hari yang lalu. Filosofi Semut.....

Kecil, item atau merah, ada yang suka gigit ada yang enggak. Kalo gue kasih tebakan gitu pasti ngejawabnya mudah banget, yap, semut! Semut sendiri menurut pandangan gue memiliki beberapa makna yang patut kita tiru dalam kehidupan sehari-hari. Yuk cekidot 

1. Contohlah semut, yang di setiap perjalanannya menyapa semua semut, dan kita tahu diantara mereka pasti belum kenal satu sama lain

Pasti kita semua pernah memperhatikan semut di setiap mondar-mandir jalan, dan apa yang mereka lakukan? Saling bersentuhan dengan menempelkan antenanya ke teman semut lainnya. Apa yang bisa kita tiru? Yaa walaupun kita tidak mengenal orang yang baru kita liat, sehendaknya kita patut untuk menyapa dan memberi senyum

2. Contohlah semut, yang disetiap tujuan yang mereka inginkan, dilakukan dengan bersama-sama secara kompak


Lihatlah semut yang mondar-mandir, bukan hanya sekedar mondar-mandir, tetapi dari mereka semua menginginkan suatu tujuan. Misal, mereka ingin mendapatkan makanan, tentu dari mereka semua harus bekerja keras satu sama lain untuk saling tolong-menolong membawa makananan dari satu semut ke semut lainnya. Semua dilakukan dengan rasa kompak tanpa terkecuali. Apa yang bisa kita tiru? Lain dan tak bukan adalah kekompakan!




Sebenarnya masih banyak lagi hal lain yang dapet kita pelajari dari semut, hanya itu yang bisa gue tangkep dari otak. Kalo ada yang nambahin, strike di komentar!


***

Maaf ya akhir-akhir ini jarang nge blog, dimana disatu sisi ada sebuah "kemalasan" dan kemaren ini lagi sibuk-sibuknya mos di SMA -_-

Next bakalan di update lagi kok :D

Share:

31 komentar:

  1. Judulnya diganti filosofi kopi bisa ga ?
    BTW, ane liat semut kayak liat kurma ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itumah film bang...

      Semangat bang tinggal satu hari lagi, kurmanya ane kasi pas lebaran aja yee

      Hapus
  2. Bener juga kita harus belajar dari semua yang ada di sekitar kita
    walaupun sepeleh tpi itu bisa membangun kita,
    contoh semut dia mau berkerja sama dalam kondisi apapun,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semut yang pekerja keras untuk bisa makan, hehe

      Hapus
  3. Contohlah semut, yang memberikan perlawanan ketika hanya diganggu. Gak kayak manusia sekarang, orang gak salah apa apa mash aja di hujat

    BalasHapus
  4. tambahin dong, semut itu sukanya yang manis. kalau untuk kita ibaratkan yang manis itu; perkataan, perbuatan, yaa seperti itulah ^^

    Berarti sekarang SMA dong, ya? Wah, seusia adikku nih. Semangat mosnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asek nih ada yang nambahin...:D

      Iya nih, saatnya jadi anak putih abu-abu hahaha.

      Hapus
  5. Ciyee gitu yang SMA, blognya dilupakan begitu saja..]

    Kadang kalo kita papasan sama orang baru terus senyum, bisa jadi dia nangkap 2 makna. Antara ramah dan gila, masa semua orang disenyumin gitu.

    Kekompakan juga wajib ditiru jangan pas kerja kelompok yang kerja cuma satu orang, yang lain cuma numpag nama doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, gak gitu juga kalo senyumin semua orang wkwkw.....

      Kompak harus wajib mah, apalagi dalam suatu komunitas. Contohnya Blogger Energy! :D

      Hapus
  6. Sayangnya nggak semua manusia bisa niru sifat baik semut ini. Terus kalau semuanya niru sifat baik semut dan jadi kompak, kayaknya dunia bakal stabil-stabil aja, dan jadi enggak asik.

    Ngetik apaan aku :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya gak semua orang, hanya beberapa saja yang bisa melakukan sifat sang semut ini....

      Hmmm gimana ya jadi bingung -_-, hahah apa2an gue ini :v

      Hapus
  7. Enak ya kalo bisa niruin semut, ketemu cewek di jalan gue bisa nempelin pipi ke cewek.. soalnya kalo antena gue gak punya sih, punyanya pisang raja.

    Kalo kita bisa kompak, di fb nggak bakal ada orang nyinyir2an masalah presiden haha

    Btw, kirain ada banyak pelajarannya eh ternyata cuma dua.biji haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha pisang raja :v

      Presiden dijadiin 2 tempat aja biar makin kompak haha, pendukung salah satu presiden pun tak akan bentrok :v

      Masih belajar dari sesuatu yang sederhana bang edotz, hehe walupun dua biji :D

      Hapus
  8. coba gue tebak.. pasti dpt ide ini pas ustadz nya lg ceramah, trs lo gak dgrin ya? Makanya ngeliatin rombongan semut yg lwt krna gak ada krjaan. bhahaha.. bner gak? *sotoy bet*

    Keren jg bsa dpt inspirasi buat bkin filosofi kyak gini.. Gue aja gak bisa2 bkin filosofi._.

    Bicara soal semut, emg sih semut itu keren banget, patut dicontoh karna mrka pkerja keras, udh gtu kompak jg lagi.. Tp kdang sifat smut gak slamanya baik.. Semut2 drmh gue pda ngeselin, trutama semut merah yg kcil2 tuh, gigitannya itu loh... Udh gtu gak cuma gula aja yg dikerubutin, nasi, beras, sambel, ampe anduk dikerubutin!! Ngeselin gak sih?!-_- klo gak gigit mah gpp dah.. Lah ini, gigitannya sadis bet.. *emaap malah curcol._.v wkwk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, ngedengerin sih, tapi kan sesekali ngeliat sana sini, jadi di ubin mushala gue meliat semut. :D

      Paragraf terakhir sih itu cuma derita kak lulu doang , wkwkw :D

      Hapus
  9. Wah, bisa aja si Afif. Mantap nih!

    Contohlah semut, biarpun kecil begitu, tapi bisa menang melawan gajah. (dalam suit)
    Eh, ini mah apaan? Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho makasih bang yog..

      haha ade2 aje nih :D

      Hapus
  10. asik juga yak belajar dari semut. semut itu.. kompak. selalu sulit kalau sendiri, dan mengerikan ketika bbersama. apalagi semut merah yang kampret itu tu. apalagi.. semuat bersayap itu tu.. emm.. semangat bro mos nya. kalau digalakin senior, galakin balik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang bener juga, kalo semut merah kita gak ngapa2 in doi malah kita yang digigit -_-...

      serem bang jev kalo digalakin balik, takut ahh :D

      Hapus
  11. Itu jadi konsen ga dengerin ceramah malah merhatiin semut? Hehe..
    Selamat hari raya Idul Fitri 1436 H, mohon maaf lahir dan batin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Konsen sih bang, tapi dikala ada kesempatan buat ngelirik, pas pula liat semut yang lagi jalan2 :D

      mohon maaf lahir bathin juga bang

      Hapus
  12. sebenernya semut nggak saling sapa kok
    cuma saling bersentuhan antena di kepalanya untuk memberi tahu bau dari arah makanan yang mereka temukan
    atau seperti itulah yang pernah saya pelajari..

    tapi kalau diliat, bener sih
    mereka juga kerja sama satu dan lainnya jadi patut untuk ditiru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diibaratkan kalo semut itu saling nyapa aja sih, berarti ada komunikasi satu sama lain hehhee

      Hapus
  13. Filosofi Semut
    3. Selalu berbondong menggunungkan gula
    Penjelasannya lo cari tau di Blog gue aje yeh :p

    BalasHapus
  14. Contohlah semut yg kecil tapi pny jiwa gotong royong.
    Kadang semut emg ngeselin sih suka gigit sembarangan. Tp klo mau bljr dari filosofinya ya oke lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...makasih udah berkomentar mba, ini mau belajar sedikit2 menelaah dari hal yang sederhana :D

      Hapus
  15. filosofi semutnya yoi, kerja sama sama buat satu tujuan~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi, bro..., kerjasama untuk mewujudkan tujuan bersama! :)

      Hapus

Komentar disini mah gak banyak aturannya, setelah baca kasih komentar ya. Supaya gue lebih semangat lagi buat nulis! Hehe

-Muhammad Afif